Sejumlah perusahaan Amerika Serikat menekan Washington lakukan kerja sama nuklir dengan Riyadh

Washington,D.C, SPNA - Sejumlah perusahaan Amerika Serikat -yang tertarik dengan rencana Arab Saudi untuk membangun reaktor nuklir- mendorong Washington untuk memulai kembali ....

BY adminEdited Tue,05 Dec 2017,11:47 AM

Washington,D.C, SPNA - Sejumlah perusahaan Amerika Serikat -yang tertarik dengan rencana Arab Saudi untuk membangun reaktor nuklir- mendorong Washington untuk memulai kembali perundingan dengan Riyadh dalam sebuah kesepakatan untuk membantu kerajaan tersebut mengembangkan energi atom, tiga sumber dari industri mengatakan.

Arab Saudi telah menyambut baik lobi tersebut, kata mereka, meski khawatir terhadap saingan regionalnya, Iran, pada saat ketegangan semakin tinggi di Timur Tengah.

Salah satu sumber juga mengatakan, Riyadh telah mengatakan kepada Washington bahwa mereka tidak ingin kehilangan kesempatan untuk memperkaya uranium, meski hanya satu hari- sebuah proses yang bisa menggunakan kekuatan militer - meskipun ini adalah kondisi standar dari pakta kerjasama nuklir sipil AS.

"Mereka ingin mengamankan sumber kekayaan, jika kemungkinan mereka terpuruk, seperti yang mereka inginkan," kata sumber tersebut, yang memiliki dengan pejabat Saudi dan AS. Diakatkannya pula bahwa Sekretaris Energi AS Rick Perry akan mengadakan pembicaraan di Riyadh pada awal pekan depan.

Sumber industri lainnya mengatakan Arab Saudi dan Amerika Serikat telah mengadakan pembicaraan awal mengenai pakta kerjasama nuklir.

Pejabat AS dan pejabat Saudi yang bertanggung jawab atas isu energi nuklir menolak berkomentar kepada Reuters atas artikel ini. Sumber tersebut tidak mengidentifikasi perusahaan AS yang terlibat dalam lobi tersebut.

Berdasarkan Pasal 123 Undang-Undang Energi Atom AS, diperlukan kesepakatan kerjasama yang damai untuk transfer bahan nuklir, teknologi dan peralatan.

Dalam pembicaraan sebelumnya, Arab Saudi telah menolak untuk menandatangani kesepakatan dengan Amerika Serikat yang akan menghilangkan kesempatan bagi kerajaan untuk memperkaya uranium. Arab Saudi, produsen minyak utama dunia, mengatakan bahwa pihaknya menginginkan tenaga nuklir semata-mata untuk perdamaian - untuk menghasilkan listrik di rumah sehingga bisa mengekspor lebih banyak minyak mentah.

Riyadh mengirim permintaan informasi kepada pemasok reaktor nuklir pada bulan Oktober dalam langkah pertama untuk membuka tender multi-miliar dolar untuk dua reaktor tenaga nuklir, dan berencana untuk memberikan kontrak konstruksi pertama pada tahun 2018.

Reuters telah melaporkan bahwa perusahaan AS, Westinghouse, sedang dalam pembicaraan dengan perusahaan-perusahaan lain yang berbasis di AS untuk membentuk sebuah konsorsium untuk penawaran tersebut. Penurunan dalam industri nuklir AS membuat bisnis di luar negeri semakin berharga bagi perusahaan Amerika.

Reaktor membutuhkan uranium yang diperkaya dengan kemurnian sekitar 5 persen, namun teknologi yang sama dalam proses ini juga dapat digunakan untuk memperkaya logam berat untuk senjata ke tingkat yang lebih tinggi. Ini telah menjadi inti perhatian Barat dan kawasan regional atas kerja nuklir Iran, yang memperkaya uranium di dalam negeri.

Alasan utama Riyadh untuk membiarkan pintu terbuka guna memperkaya masa depan mungkin bersifat politis - untuk memastikan bahwa kerajaan tersebut memiliki kemungkinan yang sama untuk memperkaya uranium seperti Iran, kata sumber industri dan analis.

(T.RA/S: Middle East Monitor)

leave a reply
Posting terakhir