Pelajar Al Quds berpartisipasi dalam ajang "My Green Jerusalem"

Al-Quds, SPNA - Siswa dari sembilan sekolah Palestina di Yerusalem Timur (Al –Quds) sedang mempersiapkan tahap akhir dari kegiatan yang disponsori oleh Uni Eropa, ......

BY adminEdited Wed,07 Nov 2018,10:31 AM

Al-Quds, SPNA - Siswa dari sembilan sekolah Palestina di Yerusalem Timur (Al –Quds) sedang mempersiapkan tahap akhir dari kegiatan yang disponsori oleh Uni Eropa, di mana mereka akan bersaing dengan membuat berbagai barang kreatif yang terbuat dari sampah daur ulang.

Sebagai bagian dari "My Green Jerusalem," sekitar 300 siswa berusia antara 10 dan 13 berpartisipasi dalam lokakarya pendidikan dan budaya tentang lingkungan dan pentingnya melestarikannya, serta belajar bagaimana mendaur ulang sampah menjadi barang-barang seni yang akan diikutkan dalam kompetisi antara sekolah pada akhir bulan ini.

Shahd Idkaidek (13), adalah salah satu dari 30 siswa dari Sekolah Remaja Muslimah yang berpartisipasi dalam ajang ini. Sekolah, yang terletak di luar kota tua di lingkungan Wadi al-Joz, adalah satu dari sembilan sekolah yang ikut serta dalam ajang tersebut. Sekolah lain yang terlibat adalah Aytam al-Thawri, TK Modern, Taman Bermain Modern, Nur al-Quds, Mar Mitri, Al-Hassad, Siraj al-Quds dan Sekolah Hassan II.

"Saya berpartisipasi dalam ajang ini karena saya percaya pentingnya menjadikan kota Yerusalem sebagai kota yang hijau dan bersih," kata Idkaidek kepada Al-Monitor. Dia menambahkan bahwa dia dan teman-temannya mengumpulkan sampah di daerah sekitar sekolah mereka dan jalan-jalan di dekatnya. .

Lingkungan Wadi al-Joz terletak di sebelah utara Kota Tua Yerusalem. Lingkungan ini  berbatasan dengan lingkungan Sawwanah dan Jabal al-Zaytoun di sebelah timur, ke utara dan barat laut berbatasan dengan lingkungan Sheikh Jarrah dan di barat berbatasan dengan garis demarkasi yang membagi Yerusalem ke timur dan barat, sesuai kesepakatan antara perjanjian Israel dan Yordania pada 30 November 1948.

"Kami mengumpulkan sampah dari jalan karena dua alasan: untuk menyelesaikan proyek limbah dan membersihkan Yerusalem, dan untuk menunjukkan kepada Israel bahwa kami menjaga kota kami," kata Idkaidek.

Ghadir Sublaban, seorang guru pendidikan seni di Sekolah Remaja Muslimah dan pengawas siswa yang berpartisipasi dalam ajang tersebut, mengatakan kepada Al-Monitor, “Ajang ini berada di bawah dukungan dari Kantor Perwakilan Uni Eropa di Palestina. Pentingnya iajang ini terletak pada kenyataan bahwa hal itu meningkatkan kesadaran tentang kebersihan dan perilaku positif di kalangan siswa, layaknya perjuangan untuk anak-anak Yerusalem.”

Ajang ini mencakup jalan-jalan dan gang-gang Kota Tua dan lingkungan Yerusalem Timur, Sheikh Jarrah, Wadi al-Joz, Al-Thuri, al-Zaim, Ras al-Amud dan Beit Hanina. Sebagian besar lingkungan ini memiliki kepentingan politik dan sejarah. Lingkungan Sheikh Jarrah, misalnya, di sebelah utara Kota Tua, didirikan pada tahun 1956 di bawah perjanjian yang ditandatangani antara pemerintah Yordania, yang menguasai Tepi Barat, dan Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina untuk mengakomodasi keluarga Palestina mengungsi pada tahun 1948. Al-Thuri, terletak di sebelah selatan Tembok Yerusalem pada garis demarkasi dengan Yerusalem Barat, adalah salah satu lingkungan terbesar di Yerusalem Timur yang didominasi Palestina. Dikelilingi oleh pemukiman dan situs milik Kota Yerusalem Israel.

“UE mendanai kegiatan ini di bawah Program Yerusalem Timur UE (yang merupakan) investasi multi-sektoral yang telah berkembang menjadi lebih dari 10 juta Euro setiap tahun. Program ini mencakup bidang mulai dari pendidikan hingga kesehatan; inklusi sosial untuk pengembangan sektor swasta; pemberdayaan masyarakat untuk hak asasi manusia,” sebagaimana pernyataan EU pada 9 Oktober.

Ajang ini merupakan yang pertama di Yerusalem. Juru bicara Uni Eropa di Palestina, Shadi Othman, mengatakan kepada Al-Monitor bahwa sekolah-sekolah Yerusalem Timur yang didukung oleh Uni Eropa datang dengan ide tersebut. Uni Eropa menyambut baik usulan tersebut dan mengesahkannya dalam upaya untuk meningkatkan kesadaran tentang lingkungan, daur ulang dan masalah lain yang dihadapi penduduk Yerusalem Timur.

Othman mengatakan bahwa ajang itu mempromosikan rasa layanan masyarakat di antara para peserta dan berharap akan diulang tahun depan sebagai “tradisi tahunan,” dengan mengatakan, “Ini akan diadakan dalam skala yang lebih besar pada tanggal yang menandai acara-acara internasional seperti Hari Kebersihan Dunia. Kami akan bekerja untuk mengintegrasikan lebih banyak sekolah juga, ”kata Othman.

(T.RA/S: Al-Monitor)

leave a reply
Posting terakhir