Netanyahu: Israel tidak menduduki Palestina

Yerusalem, SPNA - Dalam upaya terakhirnya untuk menulis ulang sejarah dan membenarkan penjajahan Israel yang terus berlangsung atas Palestina, ....

BY adminEdited Thu,08 Nov 2018,10:48 AM

Yerusalem, SPNA - Dalam upaya terakhirnya untuk menulis ulang sejarah dan membenarkan penjajahan Israel yang terus berlangsung atas Palestina, Benjamin Netanyahu melontarkan bahwatahan bahwa negaranya menduduki Palestina dan berpendapat bahwa, sepanjang sejarah, kekaisaran selalu menaklukkan dan mengganti seluruh populasi dan tidak ada yang menjadikan ini sebagai masalah besar.

Perdana menteri Israel menepis kritik dengan menganggap tudingan sebagai negara pendudukan terhadap Israel adalah "omong kosong". Komentar yang dibuat di perusahaan pejabat Likud pada hari Minggu (04/11/2018) dan dilaporkan oleh sumber-sumber Israel, telah menempatkan perdana menteri Israel berseberangan dengan hukum internasional dan seluruh dunia yang memandang kehadiran Israel di Tepi Barat dan Gaza sebagai pendudukan militer.

Dalam komentar yang lebih lanjut yang mengungkapkan posisi ekstrim Netanyahu, perdana menteri mengatakan bahwa "kekaisaran telah menaklukkan dan menggantikan seluruh populasi dan tidak ada yang membicarakannya."

Komentar itu tampaknya mendukung klaim yang dibuat berulang kali oleh kritikus Israel yang bersikeras bahwa kebijakan Israel di Palestina memiliki lebih banyak kesamaan dengan masa lalu ketika pemukim kolonialisme dan pembangunan kekaisaran adalah norma dan sikap rasis terhadap penduduk asli digunakan untuk membenarkan penolakan dasar atas hak asasi manusia mereka.

Dalam komentarnya, seperti yang dilaporkan oleh Yedioth Ahronoth, Netanyahu menekankan perlunya kekuatan yang merupakan "kunci" dan satu-satunya cara untuk mengubah hubungan Israel dengan dunia Arab.

Ini bukan pertama kalinya Netanyahu berbicara dengan nostalgia periode-periode dalam sejarah dunia ketika negara-negara diliputi oleh norma-norma internasional untuk membaca kebijakan kolonisasi dan agresi. Pada bulan September ia memposting di akun dari akun resmi Perdana Menteri Israel yang menggemakan Hitler dan mengungkapkan apa yang dikatakan para kritikus sebagai kredo politik yang menakutkan.

"Krisis yang lemah, disembelih dan dihapus dari sejarah, sementara yang kuat, baik atau buruk, bertahan hidup," tulis Netanyahu. "Yang kuat dihormati, dan aliansi dibuat dengan kuat, dan pada akhirnya, perdamaian dibuat dengan yang kuat."

(T.RA/S: MEMO)

leave a reply
Posting terakhir