Fakta miris anak-anak Palestina di balik keriuhan Hari Anak Sedunia

Hari Anak Sedunia yang jatuh setiap tanggal 20 November -sayangnya-, sebagaimana hari-hari lainnya, hanya menjadi simbolisme yang tidak lebih dari gimmick ....

BY adminEdited Thu,22 Nov 2018,10:12 AM

Oleh: Ramona Wadi

Hari Anak Sedunia yang jatuh setiap tanggal 20 November -sayangnya-, sebagaimana hari-hari lainnya, hanya menjadi simbolisme yang tidak lebih dari gimmick (tipu muslihat) internasional untuk sesaat memproklamasikan hak-hak (anak) dan setelah itu membiarkan mereka. Bagi anak-anak Palestina, peringatan itu berbau kemunafikan dan oportunisme. Pada hari ini, meskipun kekerasan kolonial Israel dan pendudukan militer telah menjadi pengetahuan umum, namun anak-anak Palestina melepaskan kenyataan tersebut; pelanggaran yang dilakukan terhadap mereka oleh Israel (dianggap) normal; dan mimpi mereka tentang kehidupan normal digeneralisasikan tanpa konteks.

Dalam tinjauan tahunannya pada 2017, Pertahanan untuk Anak Internasional - Palestina (DCIP) menyatakan bahwa ini menjadi tahun terburuk untuk kasus penganiayaan yang dilakukan Israel terhadap anak-anak Palestina. DCIP mencatat bahwa tahun ini, pasukan Israel menewaskan 44 anak di Gaza dan peningkatan jumlah pembunuhan bertepatan dengan protes aksi Great March of Return.

Di Gaza, anak-anak mengalami dampak dari blokade Israel dan sanksi Otoritas Palestina. Di Tepi Barat yang diduduki, anak-anak Palestina ditangkap dan dipenjarakan oleh pasukan Israel dan diserang oleh pemukim Yahudi ilegal. Pendidikan anak-anak Palestina secara rutin terganggu oleh Israel - dengan pemboman, penggerebekan, perubahan kurikulum yang dipaksakan, tidak adanya rute aman ke dan dari sekolah, pemindahan paksa dan penghancuran sekolah - namun pada Hari Anak Sedunia, seluruh spektrum ini ditutup untuk menyajikan gambar anak-anak yang bermimpi tanpa batasan.

Tahun ini, siswa Palestina berpartisipasi dalam lomba menggambar dengan tema "Keselamatan di Sekolah". Kompetisi yang diluncurkan oleh Uni Eropa dan Kementerian Pendidikan Palestina, mendorong anak-anak untuk mengekspresikan lingkungan ideal mereka melalui seni. Menurut perwakilan Uni Eropa Ralph Tarraf, "Pada kesempatan Hari Anak Sedunia tahun ini, kami bergabung dengan anak-anak Palestina di sekolah-sekolah Palestina untuk mengekspresikan visi dan impian mereka tentang dunia yang aman dan terlindungi."

“Dunia yang dilindungi” adalah isapan jempol dari imajinasi liar seseorang karena politik membentuk pelanggaran hak asasi manusia dan, sebagai akibatnya, tidak adanya keselamatan bagi anak-anak, terutama di Palestina yang diduduki. Ini merupakan bentuk kelalaian dalam hal menolak mengakui realitas Palestina yang dialami oleh anak-anak setiap hari. Bagaimana Uni Eropa memastikan komitmennya untuk "mendukung Palestina dan tidak melepaskan anak-anak" ketika, di sebuah acara di mana anak-anak Palestina berpartisipasi, realitas mereka dikaburkan oleh pendekatan global yang lebih nyaman?

Sementara di Israel, Kementerian Urusan Strategis dan Informasi meluncurkan kampanye untuk melawan apa yang disebutnya eksploitasi Hari Anak Seunia "oleh kelompok pro-Palestina untuk menyebarkan informasi yang salah dan membangun narasi tentang perlakuan tidak manusiawi Israel terhadap anak-anak dalam operasi militernya." Hari Anak Sedunia di Israel juga merupakan kesempatan bagi entitas kolonial untuk meningkatkan hiperbola tentang dugaan bias anti-Israel di seluruh komunitas internasional. Sekadar catatan, meskipun, selama 15 tahun terakhir atau lebih, Israel rata-rata membunuh seorang anak Palestina setiap tiga hari.

Bagaimana Uni Eropa akan bereaksi terhadap manipulasi Israel tentang Hari Anak Sedunia untuk mendukung agendanya sendiri? Kemungkinan besar bahwa di bawah naungan universalitas tema, tidak akan ada teguran dalam bentuk apa pun. Namun di sini kita memiliki situasi yang jelas, di mana anak-anak Palestina terpinggirkan dalam konteks "hari internasional", sementara (mereka) juga dijadikan sasaran oleh Israel untuk mempromosikan dan menormalkan agenda militernya.

Ketika semua keriuhan mereda, gambar-gambar yang ingin disajikan kepada semua orang terpampang, yaitu anak-anak Palestina telah berpartisipasi dalam rutinitas yang tidak berarti karena tidak ada entitas yang benar-benar mendukung kemandirian, hak, dan otonomi mereka. Sebaliknya, semua bukti menunjukkan kepada entitas internasional yang memberikan dukungan diam-diam - dan kadang-kadang terbuka untuk agresi kolonial Israel, dengan mengorbankan anak-anak yang mereka klaim untuk dilindungi.

(T.RA/S: MEMO)

leave a reply