Opini: Seruan kebangkitan bagi pendukung Israel Liberal

Jurnalis Amerika, Eli Clifton, mengungkapkan dalam pertengahan bulan ini bahwa profesor hukum yang terkenal anti-Palestina, Alan Dershowitz, ....

BY adminEdited Tue,27 Nov 2018,10:38 AM

Oleh: Asa Winstanley

Jurnalis Amerika, Eli Clifton, mengungkapkan dalam pertengahan bulan ini bahwa profesor hukum yang terkenal anti-Palestina, Alan Dershowitz, telah mengambil biaya "konsultasi" sebesar $ 120.000 dari Gatestone Institute. Wadah pikir "sayap kanan" ini dianggap oleh banyak orang sebagai sosok yang sangat "anti-Muslim".

Dershowitz telah lama dikenal sebagai seorang yang secara aktif membela kejahatan perang Israel, yang meliputi beberapa tindakan rasis Israel yang paling buruk terhadap rakyat Palestina. Tindakan tersebut telah memberinya julukan "pengacara Israel". Namun, di sisi yag berbeda, ia juga memperoleh reputasi di media arus utama AS sebagai "libertarian sipil" dan pendukung "kebebasan berbicara", meskipun ia jelas tidak peduli tentang kebebasan atau hak kebebasan berbicara orang Palestina dan pendukung mereka.

Sebagai contoh, ia menuntut agar TV Al Jazeera yang berbasis di Qatar harus mensyuting kembali film dokumenter yang dibuat oleh para jurnalisnya pada tahun 2016-2017 yang mengekspos tindakan-tindakan lobi pro-Israel di Amerika Serikat. Terlepas dari kenyataan bahwa film tersebut memberikan banyak waktu bagi suara pro-Israel, itu tidak cukup untuk Dershowitz; ia bersikeras bahwa film itu harus diedit ulang dengan menambahkan lebih banyak orang yang diwawancarai yang mendukung Israel.

Tekanan pengacara tersebut tanpaknya berhasil mempengaruhi Emir Qatar; Al Jazeera tidak lagi menyiarkan film itu, karena kekhawatiran "keamanan nasional" di Negara Teluk kecil itu. Tayangan itu diserahkan kepada Electronic Intifada, Orient XXI dan Al Akhbar untuk merilis salinan lengkap film online secara bersamaan awal bulan ini.

Meskipun Dershowitz juga memiliki reputasi sebagai pendukung utama Partai Demokrat di AS, namun ini semakin dipertanyakan. Layanannya tampaknya tersedia bagi penawar tertinggi. Benar bahwa ia adalah pendukung Hillary Clinton (salah satu kandidat presiden Demokrat yang paling tidak populer dalam sejarah), tetapi ia juga telah menjadi pendukung aktif Presiden Republik Donald Trump sejak ia menjabat pada Januari tahun lalu.

Seperti yang dikatakan oleh Eli Clifton, Dershowitz telah "menghabiskan dua tahun pertama pemerintahan Trump untuk membela presiden itu terhadap kemungkinan ancaman impeachment, menyerang kritikus Gedung Putih, mendukung nominasi kontroversial Brett Kavanaugh ke Mahkamah Agung, dan mencerca kesepakatan nuklir Iran.” Dengan demikian, kontradiksi Zionisme liberal menjadi semakin nyata.

Sementara duta besar Israel di London, propagandis terkenal untuk kejahatan perang Mark Regev, dalam beberapa tahun terakhir lebih menekankan pada "kasus progresif untuk Israel", realitas politik membuat narasi ini kurang dapat dipertahankan sepanjang waktu. Salah satu jajak pendapat terbaru menunjukkan bahwa sekitar 64 persen orang Yahudi Israel - jajak pendapat di Israel secara rutin mengecualikan warga Arab Palestina negara - tidak hanya tidak setuju dengan gencatan senjata terbaru dengan kelompok-kelompok perlawanan Palestina di Gaza, tetapi juga berpikir bahwa militer harus mengebom wilayah kantung itu, bahkan lebih banyak, terlepas dari adanya potensi korban dari warga sipil.

Sementara itu, warga Palestina di Gaza merayakan gencatan senjata sebagai pembenaran kebijakan perlawanan dari dampak yang kuat untuk invasi militer Israel terbaru di wilayah pesisir.

Menjadi semakin sulit bagi kaum liberal untuk membela dukungan mereka terhadap kejahatan perang dan rasisme Israel. Ilustrasi grafis dari realitas itu datang awal bulan ini di Los Angeles.

Sementara hasil pemilihan paruh waktu AS, mencatat bahwa produser film Hollywood Jason Blum menghadiri festival film untuk menerima penghargaan. Blum adalah salah satu produser terbesar di Hollywood, yang bertanggung jawab untuk film-film seperti Get Out, BlacKkKlansman, dan The Purge series. Dalam pidatonya ia mengkritik Presiden Donald Trump atas serangannya terhadap media, dorongan untuk meningkatkan nasionalisme dan "dog whistle politics (yang) merajalela, dan anti-Semitisme yang sedang meningkat." Seperti yang biasa terjadi, untuk kaum liberal Hollywood, ia menggunakan platform publiknya untuk mengkritik presiden atas rasisme terang-terangannya dan memicu arus supremasi fasis dan kulit putih di AS.

Namun, bukannya disorak oleh hadirin, seperti yang mungkin Anda harapkan dari sekelompok liberal LA, ia dengan keras dicemooh dan dicela sampai-sampai ia bahkan tidak dapat menyelesaikan pidatonya dengan benar. Mengapa? Karena dia berbicara di Festival Film Israel. Tampaknya dari rekaman video acara tersebut bahwa sebagian besar penonton adalah penggemar rasisme Trump.

Ini tidak akan mengejutkan siapa pun yang benar-benar memperhatikan realitas rasisme Israel dan delusi Zionisme "liberal". Israel sebagai negara sangat rasis sehingga bahkan pemimpin terakhir dari Partai "Buruh" yang diduga kiri-tengah, Isaac Herzog, dengan hangat menyambut kemenangan pemilihan Trump pada tahun 2016.

Hadirin mencela dan meneriaki kata-kata Blum dengan komentar bahwa mereka mencintai Trump. “Bintang reality TV” Yossi Dina - seorang Israel yang menggambarkan dirinya sebagai “pawnbroker to the stars” LA - menginvasi panggung, menyerang Blum, Alih-alih menyingkirkan orang-orang yang mengganggu proses, pemandu acara itu menanggapi dengan menyerah pada tuntutan mereka. Blum diantar dengan cepat, konon untuk "melindunginya".

Kegemparan ini adalah ilustrasi gamblang tentang kontradiksi yang ditemukan di antara Zionis liberal "progresif kecuali Palestina". Zionisme adalah ideologi yang secara inheren reaksioner, penuh kekerasan dan tidak liberal.

(T.RA/S: MEMO)

leave a reply
Posting terakhir