Mantan PM Israel: Netanyahu tidak lagi pantas jadi perdana menteri

Tel Aviv, SPNA - Mantan perdana menteri Israel Ehud Barak, Minggu (23/12/2018) mengatakan bahwa Benjamin Netanyahu tidak layak untuk terus menduduki ...

BY adminEdited Wed,26 Dec 2018,03:06 PM

Tel Aviv, SPNA - Mantan perdana menteri Israel Ehud Barak, Minggu (23/12/2018) mengatakan bahwa Benjamin Netanyahu tidak layak untuk terus menduduki jabatan sebagai perdana menteri, Quds Press melaporkan.

"Netanyahu tidak dapat berkonsentrasi pada apa pun dan tidak ingat apakah istrinya berada di Nikaragua atau Guatemala," kata Barak. "Netanyahu tidak lagi dipercaya."

Dia menambahkan, "Peran Netanyahu adalah untuk memerintah negara itu, tetapi dia tidak melakukan pekerjaannya. Oleh karena itu, dia diharuskan untuk melakukan diskusi komprehensif tentang tujuan Israel: untuk mendukung (Presiden Otoritas Palestina) Mahmoud Abbas dan melemahkan Hamas atau sebaliknya."

Barak, yang telah menjadi kritikus blak-blakan untuk Netanyahu, menambahkan, "Pemerintah Netanyahu gagal menjalankan tugasnya dan tidak menetapkan kriteria moral untuk pekerjaannya. Kami melihatnya gagal." "Israel adalah kekuatan terkuat di kawasan itu dan Hizbullah serta Hamas tidak menimbulkan bahaya eksistensial bagi kita, tetapi mereka hanya bisa mengganggu kehidupan sehari-hari."

“Netanyahu menyerah kepada Hamas untuk menjamin tidak ada roket yang ditembakkan ke Israel. Hamas tidak mengerti apa pun kecuali bahasa kekuasaan. Hamas adalah musuh dan Anda harus menghadapinya. Tujuannya harus mengakhirinya."

Barak mengatakan bahwa dia percaya pemilihan yang akan datang akan menjadi yang paling menentukan sejak pembunuhan mantan perdana menteri Ishak Rabin pada 1995 atau bahkan sejak Perang Oktober 1973.

Mengenai keputusan Presiden AS Donald Trump untuk menarik pasukan AS dari Suriah, Barak mengatakan, "Situasi buruk ini membahayakan Israel dan akan menciptakan masalah. Ini sebagian karena (Presiden Turki Recep Tayyip) Erdogan, (Iran) Khamenei dan (Bashar Suriah) Al-Assad memiliki peran yang lebih besar di wilayah ini daripada kita dan Israel menjadi kurang sentral.

(T.RA/S: MEMO)

leave a reply
Posting terakhir