Sebuah badan amal Kanada gunakan dana bantuan untuk mendanai pangkalan militer Israel

Ottawa, SPNA - Penyelidikan dilakukan terhadap sebuah badan amal Kanada karena menggunakan donasinya untuk mendanai proyek-proyek infrastruktur ...

BY adminEdited Sun,06 Jan 2019,01:23 PM

Ottawa, SPNA - Penyelidikan dilakukan terhadap sebuah badan amal Kanada karena menggunakan donasinya untuk mendanai proyek-proyek infrastruktur di pangkalan militer dan angkatan laut Israel.

Dana Nasional Yahudi Kanada - sebuah afiliasi dari organisasi induk Keren Kayemeth LeIsrael atau Dana Nasional Yahudi (KKL-JNF) - menggunakan donasinya untuk mendanai proyek-proyek infrastruktur pada pangkalan militer Israel, pangkalan udara dan laut, yang bertentangan dengan hukum Kanada.

Pengungkapan itu terjadi ketika JNF Kanada menjadi sasaran audit oleh Canada Revenue Agency (CRA), sebuah agen federal yang mengelola undang-undang pajak untuk pemerintah Kanada, setelah seorang peneliti Kanada mengajukan keluhan tentang pengeluaran badan amal tersebut.

Menurut situs berita lokal CBC, "Meskipun tidak ada undang-undang yang melarang seorang warga negara Kanada untuk menulis cek langsung ke Kementerian Pertahanan Israel, peraturan tidak melarang badan amal bebas pajak menerbitkan tanda terima pajak untuk donasi semacam itu, dan juga melarang donor untuk mengklaim pengurangan pajak untuk mereka."

CBC lebih lanjut menjelaskan, “Dalam panduannya untuk badan amal terdaftar Kanada yang melakukan kegiatan di luar Kanada, CRA menyatakan dengan jelas bahwa‘ meningkatkan efektivitas dan efisiensi angkatan bersenjata Kanada adalah amal, tetapi mendukung angkatan bersenjata negara lain tidak’.”

Meskipun JNF Kanada mengklaim telah menghentikan pendanaan proyek-proyek tersebut pada tahun 2016, CBC menunjukkan bahwa lembaga itu tidak akan bisa menghentikan Badan Pendapatan Kanada untuk mengambil tindakan terhadap badan amal yang mendanai proyek-proyek yang bertentangan dengan pedoman yang dinyatakan dengan jelas ini.

Sebelum 2016, kontribusi JNF Kanada untuk proyek-proyek yang terkait dengan militer Israel tampaknya sangat luas. Satu contoh menunjukkan bahwa JNF Kanada menyediakan dana untuk "area kebugaran untuk staf reguler di pangkalan Gadna di Sde Boker," sebuah kibbutz (komunitas pertanian) selatan Beer Sheba di Israel selatan. Badan amal itu menggambarkan program Gadna Israel sebagai "program khusus untuk para pemuda di Israel yang mempersiapkan mereka untuk layanan mereka di (militer Israel)".

Badan amal ini juga mendanai proyek infrastruktur militer lainnya, termasuk "membantu pengembangan area kompleks pangkalan pelatihan Bat Galim" di pangkalan angkatan laut Israel di Haifa; meningkatkan kantin untuk Skadron Helikopter ke-124 Israel di Pangkalan Angkatan Udara Palmachim, utara Ashdod; dan mengembangkan kantin di Pangkalan Angkatan Udara Nevatim, sebelah timur Beer Sheba.

Seperti ditunjukkan CBC, JNF Kanada memiliki sejarah panjang dalam mendukung berbagai proyek kontroversial, pada tahun 1984 mengumpulkan dana untuk Taman Kanada yang dibangun di atas reruntuhan beberapa desa dekat Latrun, sebelah timur Ramle. Taman itu berada di luar Garis Gencatan Senjata 1949 - sering dikenal sebagai Jalur Hijau - dan karena itu dianggap wilayah pendudukan Palestina, meskipun sejak itu Israel telah memotong taman itu dari sisa Tepi Barat dengan Dinding Pemisahannya. JNF Kanada tetap mendanai pemeliharaan taman tersebut.

Sumbangan internasional untuk tentara Israel menjadi sorotan pada bulan November ketika selebriti Hollywood mengumpulkan dana senilai US $ 60 juta di pesta tahunan Friends of the Defense Israel (FIDF). Diadakan di Beverly Hills, California AS, pesta tersebut dihadiri oleh lebih dari 1.200 pendukung Israel, termasuk aktor dan penyanyi terkemuka seperti Ashton Kutcher, Pharrell Williams, Gerard Butler dan Katharine McPhee. Sebuah kampanye internet dengan cepat diluncurkan untuk mengkritik keterlibatan selebriti, memulai tagar #HollywoodFundsTerror di Twitter.

Hanya beberapa minggu sebelumnya, gala FIDF lain yang diadakan di New York mengumpulkan US $ 32 juta untuk tentara Israel dan dihadiri oleh tokoh-tokoh penting Israel, termasuk Duta Besar Israel untuk PBB Danny Danon dan Konsul Jenderal Israel di New York Dani Dayan. Dua organisasi AS-Yahudi - Or Lachayal, yang bekerja untuk memperkuat identitas Yahudi dari tentara Israel, dan Nefesh B'Nefesh, yang mempromosikan imigrasi Yahudi ke Israel - termasuk di antara donor terbesar di gala itu.

(T.RA/S: MEMO)

leave a reply
Posting terakhir