Tim Trump mencoba membujuk berbagai pihak yang meragukan 'rencana perdamaian' AS

Pejabat Gedung Putih telah bertemu para kritikus pemerintahan Trump terkait negosiasi Israel-Palestina. Hal ini dilakukan sebagai upaya untuk mempersiapkan landasan bagi pembukaan apa yang disebut "rencana perdamaian".

BY adminEdited Thu,14 Mar 2019,12:36 PM

Washington, SPNA - Pejabat Gedung Putih telah sibuk sejak awal tahun ini, bertemu para kritikus pemerintahan Trump terkait negosiasi Israel-Palestina, Haaretz mewartakan. Hal ini dilakukan sebagai upaya untuk mempersiapkan landasan bagi pembukaan apa yang disebut "rencana perdamaian".

Menurut makalah itu, "tim kecil" yang mengerjakan proposal sedang mencari untuk melihat apakah "mungkin untuk meyakinkan berbagai pihak untuk mendukung rencana tanpa memberi tahu mereka apa yang ada di dalamnya".

Upaya pemerintahan Trump "termasuk pertemuan dengan kepala negara-negara Arab, para pemimpin gereja-gereja evangelis Amerika, mantan pejabat AS yang telah bekerja pada rencana perdamaian masa lalu dan analis di berbagai lembaga 'think tank' Washington", Haaretz melaporkan.

"Mereka sudah berbicara dengan semua pihak sejak awal tahun ini," kata salah seorang yang telah melakukan banyak pertemuan dengan para pejabat baru-baru ini.

"Sepertinya kali ini mereka benar-benar bersiap untuk mengeluarkan sesuatu."

Joel Rosenberg, seorang penulis injili, mengatakan kepada Haaretz bahwa para peserta dalam pertemuan dengan para pejabat Trump diberitahu bahwa rencana perdamaian tidak akan membahayakan keamanan Israel, tetapi “bahwa kedua belah pihak tidak akan menyukai beberapa bagian dari itu, dan tidak akan ada gerakan menuju perdamaian tanpa kompromi.”

Haaretz mencatat, "sepanjang semua percakapan ini, baik publik maupun perorangan, hampir tidak ada yang membocorkan rincian itu."

"Hampir tidak ada detail konkret tentang isi proposal, dan sebagai gantinya menggunakan pertemuan untuk menekankan komitmen umum terhadap keamanan Israel dan kemajuan rencana perdamaian," surat kabar itu menambahkan.

(T.RA/S: MEMO)

leave a reply
Posting terakhir