Diplomat Turki: ‘2 negara’ satu-satunya solusi dalam konflik Israel-Palestina

"Dengan langkah-langkah ini, alih-alih menjadi solusi, AS justru memilih menjadi bagian dari masalah," kata diplomat senior Turki, Ufuk Ulutas.

BY adminEdited Mon,15 Apr 2019,01:23 PM

Antalya, SPNA - Solusi dua negara adalah satu-satunya solusi berkelanjutan berskala luas untuk penyelesaian konflik Israel-Palestina, kata seorang diplomat penting Turki, Minggu (14/04/2019).

"Saya tidak bermaksud mengatakan bahwa (solusi dua negara) sekarang memiliki prospek yang sangat jelas di kawasan ini," Ufuk Ulutas, kepala Pusat Penelitian Strategis Kementerian Luar Negeri Turki, mengatakan pada pertemuan NATO di Antalya, Mediterania Turki. "Tapi itu masih merupakan salah satu pilihan terbaik kami untuk menemukan solusi yang berkelanjutan untuk konflik Palestina-Israel."

Ulutas menguraikan posisi Turki dalam konflik Israel-Palestina, serta hambatan yang menghalangi perdamaian antara Israel dan Palestina, pada pertemuan tiga hari NATO, yang berakhir pada hari Minggu.

Pembuat undang-undang, perwira militer, dan kepala misi asing dari negara-negara anggota NATO adalah di antara peserta di Seminar Rose-Roth ke-99, dan kelompok khusus Mediterania dan Timur Tengah dari Majelis Parlemen NATO, yang diselenggarakan oleh Parlemen Turki.

"Dalam setiap contoh upaya perdamaian, upaya untuk mencapai solusi yang luas dan berkelanjutan untuk konflik Palestina-Israel, Turki telah menjadi mediator, fasilitator, atau pendukung seluruh proses," kata Ulutas.

"Kita bisa menyebut Turki sebagai pendukung kuat upaya perdamaian dalam konflik Arab-Israel," tambahnya.

Ia menekankan, "Seluruh proses penciptaan perdamaian, setidaknya upaya, dalam konflik Arab-Israel telah tercermin sangat positif dalam hubungan Israel-Turki."

Ulutas mengatakan bahwa ada lima hambatan atas menyelesaikan konflik antara Israel dan Palestina. Yaitu: kebijakan Timur Tengah AS dan terutama tentang Palestina dan Israel, radikalisasi politik Israel, perpecahan regional di Timur Tengah dan dampaknya terhadap politik dan ekonomi Palestina, bentrokan yang sedang berlangsung di Palestina, dan kurangnya inisiatif di antara komunitas internasional.

"Keberpihakan AS terhadap Israel adalah salah satu masalah yang kita miliki sejauh ini dalam konflik Arab-Israel," ia menekankan, mengutuk Presiden AS Donald Trump yang memindahkan Kedutaan Besar AS ke Yerusalem dan pengakuannya atas Dataran Tinggi Golan yang diduduki sebagai wilayah Israel.

"Dengan langkah-langkah ini, alih-alih menjadi solusi, AS justru memilih menjadi bagian dari masalah," katanya.

Ulutas mengatakan bahwa munculnya partai-partai politik sayap kanan menyebabkan radikalisasi politik Israel dan memberi mereka suara yang lebih besar dalam politik Israel.

Pekan lalu, Perdana Menteri Israel lama Benjamin Netanyahu kembali memenangkan pemilu menyusul janjinya untuk mencaplok bagian-bagian Tepi Barat yang diduduki serta Dataran Tinggi Golan.

'Segmen tertentu dalam pembentukan politik Israel melihat situasi saat ini -baik di kawasan tersebut maupun di dunia- sebagai jendela peluang," kata Ulutas.

Mereka melihat pemerintahan Trump sebagai "kesempatan untuk mendorong lebih banyak, menemukan lebih banyak wilayah di Palestina, untuk menciptakan realitas mereka sendiri di lapangan, untuk membuat upaya perdamaian dan solusi dua negara hampir mustahil."

"Saya pikir mereka memiliki pijakan yang lebih kuat dalam politik Amerika dan mereka dapat mendorong politik Amerika ke dalam perspektif Israel murni," katanya.

Ulutas juga mengatakan bahwa serangan-serangan Israel membuat orang-orang Palestina "kehilangan visi mereka untuk kemungkinan perdamaian dalam waktu dekat."

Menurut Ulutas, kendala lain adalah fragmentasi dalam politik Palestina.

"Perpecahan geografis di Palestina sayangnya memperdalam perpecahan politik," kata Ulutas.

Krisis Suriah dan kudeta 2013 di Mesir membuat Palestina "bahkan lebih rentan" terhadap pengaruh luar, serta memperburuk ekonomi negara itu.

Ulutas mengecam kurangnya partisipasi masyarakat internasional dalam proses perdamaian Israel-Palestina, dengan mengatakan, "Seolah-olah seluruh perjuangan untuk menciptakan perdamaian dalam konflik Israel-Palestina telah diberikan kepada Amerika."

Lembaga internasional lainnya, Uni Eropa misalnya, telah cukup pasif dalam menemukan solusi untuk konflik Israel-Palestina."

(T.RA/S: Anadolu Agency)

leave a reply
Posting terakhir