Klaim ‘Palestina tidak pernah ada’,Putra Netanyahu mendapat kecaman

Yair mengklaim bahwa gagasan Palestina adalah mitos. Ia menghadirkan "fakta" bahwa huruf "P" tidak ada dalam bahasa Arab, dan mengabaikan fakta bahwa nama Arab untuk wilayah itu adalah Falasteen.

BY adminEdited Thu,25 Apr 2019,10:39 AM

Yerusalem, SPNA - Putra Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu Yair mendapat kritikan "berkicau' di Twitter yang menyangkal keberadaan Palestina. Yair mengatakan hal tersebut sebab tidak ada "P" dalam bahasa Arab.

Yair, yang dikenal aktif di Twitter, memulai diskusi setelah berbagi foto dari sebuah desa Palestina di mana penghuninya secara etnis dibersihkan oleh kelompok Haganah, Irgun dan Lehi - Zionis yang secara luas dianggap sebagai organisasi teroris selama peristiwa Nakba (Bencana) di 1948.

Tweet ini menarik beberapa balasan dari pengguna yang menunjukkan sejarah berdarah desa dan nasib warga Palestina yang pernah tinggal di sana.

Sebagai tanggapan, Yair mengklaim bahwa gagasan Palestina adalah mitos. Ia menghadirkan "fakta" bahwa huruf "P" tidak ada dalam bahasa Arab, dan mengabaikan fakta bahwa nama Arab untuk wilayah itu adalah Falasteen.

Dia kemudian mengklaim bahwa orang Arab adalah milik Arab karena kesamaan linguistik, sama seperti orang Yahudi seharusnya menjadi milik Yudea.

Sialnya untuk Yair, pengguna dengan cepat menunjukkan bahwa huruf "J" tidak ada dalam bahasa Ibrani, dan dengan logikanya sendiri, orang-orang Yahudi seharusnya tidak memiliki koneksi ke wilayah yang dianggap Yudea.

Aktivis pro-Palestina-Israel-Amerika Miko Peled lebih lanjut mempertanyakan apakah kurangnya "J" dalam bahasa Ibrani berarti "Yerusalem juga tidak ada?"

Beberapa menyoroti bahwa jika komentar seperti itu dibuat oleh orang non-Yahudi, itu akan dianggap anti-Semitisme.

Pengguna lain berusaha mendidik Yair tentang sejarah Palestina, menggunakan peta lama Ottoman yang dengan jelas mengidentifikasi wilayah itu sebagai Falasteen, kemudian oleh Turki "F" diganti dengan "P" , bahkan sebelum Mandat Inggris dan pembagian Levant oleh kekuatan kekaisaran.

Yair terus membenarkan komentarnya, menunjukkan kesamaan antara bendera nasional Yordania dan Palestina.

Namun poinnya semakin dirusak ketika pengguna menunjukkan kesamaan antara banyak bendera di wilayah lain di dunia.

Politisi Israel sering berupaya memanipulasi sejarah untuk membenarkan pendirian Israel dan mengecam klaim yang dibuat oleh penduduk Palestina.

Yair Netanyahu telah mencapai reputasi kasar dan perilaku ofensif di media sosial. Bulan lalu, ia "diserang" oleh Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan setelah menuduh Turki menduduki Konstantinopel. Tahun lalu, ia memicu diplomatik antara Ankara dan Tel Aviv setelah ia memposting penerbitan gambar di Instagram yang bertuliskan "Persetan Turki", menyusul kecaman atas serangan Israel terhadap pengunjuk rasa di Jalur Gaza.

Pada bulan Desember Facebook melarangnya selama 24 jam setelah ia memposting serangkaian anti-Muslim dan anti-Palestina yang menurut jejaring sosial itu melanggar aturan tentang kebencian.

Pada tahun 2017 ia memposting status mencela kelompok sayap kiri Amerika sebagai lebih berbahaya daripada neo-Nazi, kurang dari seminggu setelah serangan teroris supremasi kulit putih di Charlottesville, yang menewaskan satu orang.

Dia mendapat kecaman lagi sebulan kemudian setelah dia memposting karikatur anti-Semit yang mengatakan bahwa konspirasi berada di belakang masalah hukum keluarganya yang terus berkembang.

(T.RA/S: MEMO)

leave a reply
Posting terakhir

Posting konten anti-Muslim, Facebook blokir akun putra Netanyahu

Pemblokiran ini dimulai pada hari Kamis setelah Yair Netanyahu menulis di Facebook bahwa, “Tidak akan ada perdamaian di sini (di Israel-Palestina) hingga: 1. Semua orang Yahudi meninggalkan tanah Israel. 2. Semua Muslim meninggalkan tanah Israel. Saya lebih suka opsi kedua.”