Rusia mengundang Israel untuk membahas program nuklir

Pejabat senior Rusia mengatakan bahwa Moskow menginginkan partisipasi Tel Aviv dalam pertemuan melawan senjata pemusnah massal di Timur Tengah.

BY adminEdited Sun,28 Apr 2019,02:22 PM

Moskow, SPNA - Moskow mengundang Israel untuk membahas program nuklirnya di sebuah konferensi tentang pembentukan zona bebas senjata pemusnah massal di Timur Tengah, pihak Rusia mengatakan pada hari Jumat (26/04/2019).

Tel Aviv belum mengumumkan apakah akan berpartisipasi dalam acara yang dijadwalkan pada akhir 2019, wakil menteri luar negeri Sergey Ryabkov mengatakan kepada Badan Anadolu di Moskow.

"Kami pikir semua calon peserta dari acara ini akan memiliki kesempatan yang sama untuk secara efektif menjalankan, membela dan mendukung minat dan prioritas mereka," kata Ryabkov.

Dia menggarisbawahi bahwa akan ada banyak peserta di konferensi yang bersedia membuka program nuklir Israel untuk diskusi di konferensi.

"Saya mendukung adanya pembahasan masalah-masalah yang berkaitan dengan aspek-aspek tertentu dari keamanan suatu negara di hadapan negara (bersenjata nuklir) semacam itu," kata Ryabkov, seraya menambahkan bahwa keputusan akan diambil melalui konsensus dan bahwa tidak ada yang akan dapat "mendikte" Israel terhadap kepentingan keamanannya.

Rincian program nuklir Israel pertama kali diketahui pada tahun 1985, ketika mantan teknisi nuklir dan aktivis perdamaian negara itu Mordechai Vanunu, mengutip penentangannya terhadap senjata pemusnah massal, dan mengungkapkan rincian program senjata nuklir Israel kepada pers pada tahun 1986, meskipun Tel Aviv belum mengkonfirmasi ini.

(T.RA/S: Anadolu Agency)

 

leave a reply