Utusan Palestina di DK PBB: Situasi di Palestina berubah “dari buruk menjadi lebih buruk”

Hal ini akibat pendudukan Israel, kegiatan permukiman berkelanjutan, pembongkaran rumah dan penargetan warga sipil, terutama anak-anak, dengan melakukan pembunuhan atau penangkapan.

BY adminEdited Tue,30 Apr 2019,01:08 PM

New York, SPNA - Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Senin (29/04/2019), dalam pertemuan terbuka yang diketuai oleh Jerman (Presiden Dewan Keamanan untuk bulan ini), membahas situasi di Palestina selama empat bulan terakhir.

Utusan Palestina untuk PBB, Duta Besar Riyad Mansour, mengatakan dalam pidatonya di Dewan bahwa situasi di Palestina telah berubah "dari buruk menjadi lebih buruk" akibat pendudukan Israel, kegiatan permukiman berkelanjutan, pembongkaran rumah dan penargetan warga sipil, terutama anak-anak, dengan melakukan pembunuhan atau penangkapan.

"Kami menolak rencana perdamaian Amerika, dan menegaskan kembali bahwa inisiatif apa pun yang tidak didasarkan pada hukum internasional dan resolusi PBB atau tidak menghormati hak asasi manusia akan tidak adil dan tidak akan berhasil," kata Mansour.

"Hukum internasional jelas dalam hal ini, dan Resolusi Dewan Keamanan 2334 tahun 2016 menyatakan bahwa tidak ada perubahan yang harus diakui di wilayah dalam perbatasan 1967, termasuk Yerusalem yang diduduki."

Mansour juga menangani AS yang mengakui kedaulatan Israel atas wilayah yang didudukinya, sehubungan dengan Dataran Tinggi Golan yang diduduki.

"Dewan Keamanan menyatakan pada tahun 1981 bahwa aneksasi Dataran Tinggi Golan tidak memiliki status hukum, yang berlaku untuk semua wilayah yang diduduki sejak 1967. Kami tidak hanya menolak pengakuan Amerika tentang kedaulatan Israel atas wilayah yang diduduki, tetapi kami juga percaya bahwa itu adalah tugas negara-negara lain untuk tidak mematuhi perubahan apa pun dan menerima situasi baru yang timbul karena pelanggaran hukum internasional."

Mansour menambahkan bahwa heningnya pihak internasional dan kegagalan untuk meminta pertanggungjawaban Israel atas kejahatan dan pelanggarannya adalah alasan utama serangan yang berkelanjutan terhadap warga Palestina dan penyitaan tanah mereka, penangkapan anak-anak dan teror terhadap warga sipil, pengepungan Gaza, penindasan demonstrasi mingguan di Jalur Gaza dan pencurian sebagian besar pendapatan pajak Palestina.

Di sisi lain, Mansour memuji dukungan komunitas internasional untuk UNRWA, sambil menunggu solusi yang adil bagi para pengungsi Palestina. Dia juga memuji peran Yordania dalam melestarikan kesucian Islam dan Kristen di Yerusalem dan upaya rekonsiliasi yang dilakukan oleh Mesir dan Rusia.

Perwakilan dari 50 negara berbicara pada pertemuan Dewan Keamanan, dan Wakil Sekretaris Jenderal PBB untuk Urusan Politik Rosemary DiCarlo pertama kali memberi pengarahan kepada Dewan tentang situasi di Palestina selama kuartal pertama tahun ini, termasuk pengumuman Israel tentang pembentukan 2.100 unit hunian baru, atau penyitaan 37 fasilitas dan pemindahan 49 warga Palestina karena kurangnya izin membangun, yang sudah sulit diperoleh warga Palestina.

"Sejak awal tahun, tiga warga Palestina telah gugur di Tepi Barat dan 63 terluka, termasuk 18 anak-anak," kata DiCarlo tentang serangan pemukim terhadap warga Palestina di Tepi Barat.

(T.RA/S: PNN)

leave a reply