Palestina menyambut tawaran Jepang untuk menengahi konflik Palestina-Israel

Jepang adalah negara yang telah menunjukkan 'komitmen luar biasa' terhadap perdamaian dan solusi dua negara.

BY adminEdited Sat,06 Jul 2019,01:35 PM

Amman, SPNA - Palestina menyambut inisiatif yang dibuat oleh Menteri Luar Negeri Jepang Taro Kono dalam wawancara eksklusif yang diberikannya kepada Arab News. Wawancara tersebut memuat keinginan negaranya untuk memainkan peran sebagai "perantara yang jujur" dalam membantu menyelesaikan konflik Palestina-Israel.

Saeb Erekat, sekretaris komite eksekutif PLO, mengatakan kepada Arab News bahwa Jepang adalah negara yang telah menunjukkan 'komitmen luar biasa' terhadap perdamaian dan solusi dua negara."

Mereka telah berinvestasi dalam pengembangan institusi di Palestina dan telah mempertahankan posisi menentang permukiman Israel," kata Erekat.

Sejalan dengan itu, Ibrahim Milhem, juru bicara Perdana Menteri Palestina Mohammad Shtayyeh mengatakan, “Kami menyambut posisi mereka yang konsisten dengan rencana perdamaian yang dipresentasikan oleh Presiden Abbas di hadapan Dewan Keamanan pada Februari 2018, yang menyerukan sekelompok negara untuk memfasilitasi proses perdamaian." Hal ini karena "kami tidak akan menerima Amerika Serikat untuk memainkan peran ini,” tambahnya.

Perdana Menteri bertemu dengan delegasi Jepang yang termasuk utusan perdamaian Timur Tengah Masahiro Kono dan kepala misi diplomatik Jepang di Ramallah Takeshi Okubo.

Dalam sebuah pernyataan setelah pertemuan pada hari Rabu (03/07/2019), perdana menteri Palestina mencatat apresiasinya terhadap hubungan bilateral antara kedua belah pihak. "Shtayyeh memuji dukungan politik dan ekonomi yang berkelanjutan dari Jepang, terutama dukungan mereka dalam membangun lembaga-lembaga negara Palestina," pernyataan itu menyimpulkan.

Ahmad Deek, penasihat urusan politik Kementerian Luar Negeri Palestina, mengatakan bahwa kementerian itu "menyambut" seruan yang dibuat oleh menteri luar negeri Jepang. Dalam menjawab pertanyaan oleh Arab News, Deek mengatakan, "kami menyambut saran yang dibuat oleh menteri luar negeri karena kami percaya bahwa setiap gerakan sangat membantu." Deek mencatat bahwa Palestina mendambakan perdamaian dan menyambut dukungan dari "teman-teman internasional kami selama itu tidak terbatas hanya pada orang Amerika. ”Hanna Issa, direktur Komisi Islam-Kristen untuk Dukungan Yerusalem, mengatakan bahwa posisi Jepang adalah yang benar. "Posisi Israel dan Amerika terus berubah dan oleh karena itu penting untuk memiliki negara yang netral seperti Jepang, yang mendukung solusi dua negara dan telah menunjukkan dukungannya pada proyek-proyek yang mendukung kewarganegaraan Palestina."

Delegasi Jepang ke Palestina telah bertemu sejumlah pejabat senior Palestina dan mengamati proyek-proyek yang didanai Jepang. Jepang adalah pendukung utama pertanian Palestina melalui upayanya untuk membantu ekspor pertanian, terutama dari wilayah lembah Jordan. Mereka juga menghadiri konferensi pertama tentang Kerjasama antara Negara-Negara Asia Timur untuk Pembangunan Palestina (CEAPAD) yang diadakan di Palestina.

(T.RA/S: Arab News)

leave a reply