Uni Eropa Kaji Penerapan Sanksi untuk Israel

Komisi Urusan Luar Negeri Uni Eropa diperkirakan akan mengkaji langkah-langkah hukum terhadap Israel jika negara pendudukan itu meneruskan rencananya untuk mencaplok Tepi Barat yang diduduki dan Lembah Yordania.

BY Mohamed AlhirtaniEdited Mon,11 May 2020,06:08 PM

Yerusalem

Yerusalem, SPNA - Komisi Urusan Luar Negeri Uni Eropa diperkirakan akan mengkaji langkah-langkah hukum terhadap Israel jika negara pendudukan itu meneruskan rencananya untuk mencaplok Tepi Barat yang diduduki dan Lembah Yordania.

Surat kabar Israel Hayom mengatakan bahwa kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell adalah orang yang mendorong pemberian sanksi tersebut. Borrell adalah seorang diplomat Spanyol yang dikenal karena permusuhannya terhadap Israel.

"Piagam UE menyatakan bahwa semua keputusan kebijakan luar negeri utama hanya dapat dibuat melalui konsensus di antara 27 negara anggota blok. Karena itu, diyakini bahwa sekutu-sekutu Israel di UE - Hongaria, Rumania, Bulgaria dan Republik Ceko - akan memblokir tindakan hukuman besar yang mungkin coba dipromosikan Borrell," surat kabar itu menunjukkan.

Saat ini, Swedia, Irlandia, dan Luksemburg mendorong tanggapan paling keras, yaitu menangguhkan Perjanjian Asosiasi UE-Israel, yang mengatur hubungan kedua negara.

Tindakan potensial lainnya akan mengecualikan Israel dari Horizon Eropa, kerangka kerja penelitian dan inovasi UE yang ambisius yang dijadwalkan berjalan antara 2021 dan 2027, menurut surat kabar itu.

"Skenario ketiga, Uni Eropa mungkin akan menarik diri dari perjanjian langit terbuka dengan Israel, yang belum diratifikasi," surat kabar itu menyatakan keyakinannya, dan menambahkan bahwa skenario seperti itu akan mengarah pada dampak ekonomi yang signifikan terhadap Israel.

Para menteri luar negeri UE diperkirakan akan mendiskusikan masalah ini dalam pertemuan mereka berikutnya, yang dijadwalkan pada Kamis mendatang.

(T.RA/S: Palinfo)

leave a reply
Posting terakhir

Uni Eropa berlakukan sanksi kepada Myanmar

Brussel, SPNA - Uni Eropa (EU), Senin (16/10/2017) akan mempertimbangkan kembali kerjasama pertahanan dengan Myanmar paska pelanggaran kemanusiaan terhadap etnis Rohingnya di Arkan.