Mahasiswa Dua Universitas Besar di AS Boikot Perusahaan Pendukung Tindak Kriminal Israel

Perusahaan yang yang dimaksud di antaranya Sistem Elbit, Northrop Grumman dan Raytheon, karena keterlibatannya dalam "pelanggaran hak asasi manusia dan pelanggaran hukum internasional, termasuk penyitaan dan perusakan tanah Palestina.

BY Mohamed AlhirtaniEdited Thu,01 Oct 2020,11:19 AM

Champaign dan Urbana, SPNA - Mahasiswa di Universitas Illinois di Urbana-Champaign (UIUC) dan Universitas Columbia mengeluarkan resolusi bersejarah untuk memboikot dan melepaskan dari perusahaan yang mengambil untung dari atau terlibat dalam tindakan Israel terhadap rakyat Palestina.

Perusahaan yang disebutkan dalam resolusi tersebut di antaranya Sistem Elbit, Northrop Grumman dan Raytheon, karena keterlibatannya dalam "pelanggaran hak asasi manusia dan pelanggaran hukum internasional, termasuk penyitaan dan perusakan tanah Palestina, kriminalisasi terhadap imigran dan komunitas warna (kulit) dan pelanggaran hak asasi manusia lainnya,” yang karenanya “membuat UIUC terlibat dalam kejahatan ini,” kata resolusi itu.

Pekan lalu, Dewan Mahasiswa Illinois mengeluarkan resolusi yang menyerukan universitas untuk melepaskan dari perusahaan transnasional yang berkontribusi pada militer Amerika dan Israel, penjara, pasukan polisi, atau ICE. Resolusi tersebut pertama kali dibawa ke dewan mahasiswa pada bulan Februari, tetapi pada awalnya diveto.

Setelah lebih dari enam jam debat, pemungutan suara terakhir di Universitas Illinois di Urbana-Champaign (UIUC) menyimpulkan 20 setuju dan sembilan menentang, dengan tujuh abstain.

Resolusi itu berjudul "Mengutuk Ketidaktahuan terhadap Rasisme dan Menyamakan Anti-Zionisme dan Anti-Semitisme" dan ditulis bersama oleh Dunia Ghanimah, presiden cabang Universitas Mahasiswa untuk Keadilan di Palestina (SPJ). Resolusi itu memiliki 22 sponsor, termasuk Ketua Bidang Akademik Sihah Reza.

Resolusi tersebut mendapat tentangan dari lobi Israel yang membuat amandemen untuk mengambil semua referensi ke 'Israel'.

Di Universitas Columbia, badan mahasiswanya meloloskan referendum yang telah dikembangkan oleh Columbia University Apartheid Divest (CUAD), sebuah kelompok yang dibentuk pada 2016. Referendum tersebut menanyakan, “Haruskah Universitas Columbia mendivestasikan saham, dana, dan dana abadi dari perusahaan yang mengambil keuntungan dari atau terlibat dalam tindakan Negara Israel terhadap orang-orang Palestina, yang menurut Columbia University Apartheid Divest (CUAD), termasuk dalam Konvensi Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Penindasan dan Hukuman Kejahatan Apartheid?"

Presiden Universitas Columbia Lee Bollinger segera menjauhkan diri dari pemungutan suara dan menjelaskan bahwa dia tidak setuju dengan langkah tersebut.

“Meskipun kampanye penindasan meningkat di kampus-kampus dan aula pemerintahan, ini tidak mungkin menjadi 'progresif kecuali (tentang) Palestina', karena menjadi tidak mungkin untuk membungkam gerakan kami. Perjuangan Palestina untuk kebebasan, keadilan, dan kesetaraan begitu jelas bersinggungan dengan semua perjuangan rakyat tertindas di mana pun,” kata koordinator Gerakan BDS Amerika Utara Olivia Katbi Smith kepada Mondoweiss.

(T.RA/S: QNN)

leave a reply
Posting terakhir