Laporan: Menandai Hari Anak Sedunia, Israel Tangkap Lebih 400 Anak Palestina Sejak Awal 2020

Dalam tahanan, Israel melakukan berbagai pelanggaran terhadap anak-anak Palestina, seperti mencegah mereka menyelesaikan pendidikan, melarang beberapa dari mereka mengunjungi keluarga di penjara dan mengisolasi mereka di sel individu.

BY Mohamed AlhirtaniEdited Sat,21 Nov 2020,02:00 AM

Tepi Barat, SPNA - Kekerasan Israel terhadap anak-anak Palestina dalam penahanan militer, sekali lagi, menjadi perhatian utama pada peringatan Hari Anak Sedunia, yang jatuh setiap tanggal 20 November. Pasalnya, lebih dari 400 anak ditangkap oleh pasukan Israel dalam 10 bulan pertama tahun ini, sebuah organisasi nonpemerintah (LSM) melaporkan.

"Otoritas pendudukan Israel telah menangkap 400 anak Palestina di bawah usia 18 tahun sejak awal tahun ini ... kebanyakan dari mereka dari Yerusalem timur," kata Masyarakat Tahanan Palestina (PPS), Kamis (19/11/2020), seperti dikutip Anadolu Agency.

"Pihak berwenang Israel terus menahan 170 anak Palestina di penjara mereka," bunyi pernyataan itu.

"Israel melakukan berbagai pelanggaran terhadap anak-anak Palestina selama penahanan mereka, seperti mencegah mereka menyelesaikan pendidikan, melarang beberapa dari mereka mengunjungi keluarga di penjara dan mengisolasi mereka di sel individu," tambah pernyataan itu.

Sejak 2015, Israel telah mengeluarkan undang-undang baru yang melegalkan pemberian hukuman penjara yang lama untuk anak-anak, bahkan dalam beberapa kasus, hingga penjara seumur hidup. Menurut PPS, Israel telah menangkap sekitar 7.000 anak sejak 2015.

Angka Palestina menunjukkan bahwa sekitar 4.400 warga Palestina, termasuk 39 wanita, 155 anak-anak dan 700 pasien sakit, saat ini ditahan di fasilitas penahanan Israel.

Dalam laporan tahunannya pada 2019, PPS menyebutkan bahwa anak-anak yang ditangkap Israel mengalami banyak pelanggaran hak. Mereka sering dibawa pergi dari rumah mereka, biasanya pada larut malam dalam kondisi yang sulit, kata laporan itu. Tercatat bahwa anak-anak yang ditangkap dirampas haknya atas pendidikan, pelanggaran yang jelas terhadap Deklarasi Hak Anak, dan beberapa anak ditolak untuk kunjungan keluarga dan perawatan medis yang layak.

Wabah virus korona tahun ini telah meningkatkan perhatian pada penderitaan anak-anak Palestina di penjara Israel. Pelanggaran terus-menerus Israel atas hak-hak dasar warga Palestina di penjara, seperti penyiksaan, penindasan, penyerangan, dan penolakan perawatan medis yang tepat, telah lama menjadi sorotan. Pada bulan Maret, otoritas penahanan Israel memutuskan untuk mengurangi jatah roti, air dan daging untuk tahanan Palestina, sekali lagi mengungkap pelanggaran sistematis hak asasi manusia yang sedang berlangsung di penjara-penjara Israel.

Badan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa mengkritik Israel atas pembunuhan para pengunjuk rasa di Gaza dan perlakuan terhadap orang-orang Palestina, menyatakannya sebagai "kejahatan perang" di bawah Statuta Roma. Jumlah korban yang tinggi di perbatasan Gaza memicu reaksi diplomatik terhadap Israel dan tuduhan baru atas penggunaan kekuatan yang berlebihan terhadap pengunjuk rasa yang tidak bersenjata. Tentara Israel telah membunuh 25 anak Palestina di Tepi Barat yang diduduki dan Jalur Gaza yang diblokade pada tahun 2018.

Pertahanan untuk Anak Internasional - Palestina, yang mengadvokasi hak-hak anak Palestina di wilayah Palestina yang diduduki Israel, menegaskan bahwa pasukan Israel telah sengaja membunuh anak di bawah umur dengan tembakan langsung selama protes di perbatasan. Menurut LSM tersebut, korban tewas ini termasuk 21 anak yang menjadi sasaran langsung, 11 di antaranya ditembak di kepala atau leher. Menurut Dana Anak-anak PBB (UNICEF), lebih dari 1.000 anak terluka oleh pasukan Israel di Jalur Gaza yang terkepung selama demonstrasi.

(T.RA/S: Daily Sabah)

leave a reply
Posting terakhir