Michael Che Dituduh 'Anti-Semitisme' atas Lelucon Vaksinasi Israel di 'Saturday Night Live'

"Israel melaporkan bahwa mereka telah memvaksinasi setengah dari populasi mereka. Saya akan menebak itu setengah Yahudi." Sontak, kalimat ini menimbulkan pro dan kontra. Sebagian memintanya meminta maaf. Namun yang lain memandang lelucon itu tidak anti-Semit dan ini adalah fakta vaksinasi di Israel.

BY Mohamed AlhirtaniEdited Tue,23 Feb 2021,02:46 PM

New York, SPNA - Komedian stand-up Amerika, yang terkenal karena karyanya di Saturday Night Live (SNL), Sabtu (20/02/2021), Michael Che menyebabkan kemarahan dan tuduhan anti-Semitisme karena membuat lelucon tentang upaya vaksinasi 'Israel'.

"Israel melaporkan bahwa mereka telah memvaksinasi setengah dari populasi mereka. Saya akan menebak itu setengah Yahudi," kata Che dalam acara SNL-nya.

Menyusul lelucon ini, kritikus Israel dan pro-Israel di twitter menuduh sebagai Che anti-Semitisme, dan mengklaim bahwa ia menyebarkan kebohongan dengan leluconnya.

Sobtak, banyak pihak yang menyeru Che untuk segera meminta maaf.

Namun, beberapa orang justru membela Che. Mereka menilai leluconnya tidak anti-Semit dan ini adalah fakta vaksinasi di Israel.

Memang, Israel telah dikritik karena tidak memberi akses vaksin kepada warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki dan Jalur Gaza. Sementara, negara pendudukan itu dipuji karena peluncuran vaksinnya yang cepat.

Israel mengatakan bahwa setengah populasi menerima vaksin COVID-19.

Saat ini, 32,44% populasi Israel telah divaksinasi penuh, menurut data dari Universitas Johns Hopkins, ini pengecualian untuk hampir 5 juta orang Palestina yang tinggal di Tepi Barat dan Jalur Gaza, di bawah pendudukan militer Israel.

Bulan lalu, 'Israel' setuju untuk hanya mentransfer 5.000 dosis vaksin COVID-19 ke Palestina untuk mengimunisasi petugas medis garis depan saja.

Pekan lalu, Israel mengizinkan Palestina untuk melakukan pengiriman pertama 1.000 vaksin COVID-19 yang disumbangkan oleh Rusia ke Jalur Gaza yang terkepung, setelah melarang masuknya pengiriman pada awal minggu yang sama.

Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan bahwa 2.000 dosis vaksin 'Sputnik V' Rusia seharusnya masuk ke Jalur Gaza minggu lalu, namun, 'Israel', hanya mengizinkan masuknya 1.000 dosis, yang memiliki populasi sekitar 2 juta jiwa.

Seorang pejabat kementerian kesehatan Gaza mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa kementerian "akan menggunakan dosis untuk memvaksinasi pasien yang menjalani transplantasi organ dan mereka yang menderita gagal ginjal" dan bahwa "tenaga medis tidak akan divaksinasi kali ini karena pengiriman tidak cukup. ”

Di bawah Konvensi Jenewa keempat, Israel, sebagai kekuatan pendudukan, diwajibkan untuk memberikan vaksin kepada warga Palestina, karena pasukan pendudukan bertanggung jawab untuk menyediakan perawatan kesehatan bagi penduduk di daerah yang diduduki.

Sebagian besar negara bagian serta Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa, Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa, Mahkamah Internasional, dan Komite Palang Merah Internasional, menganggap 'Israel' sebagai kekuatan pendudukan.

PBB, Amnesty International, Human Rights Watch (HRW), dan banyak organisasi hak asasi manusia lainnya telah meminta 'Israel' untuk membantu menyediakan vaksin bagi Palestina, dengan mengatakan 'Israel' wajib melakukannya di bawah hukum internasional.

“Pemerintah Israel harus berhenti mengabaikan kewajiban internasionalnya sebagai kekuatan pendudukan dan segera bertindak untuk memastikan bahwa vaksin COVID-19 diberikan secara setara dan adil kepada warga Palestina yang tinggal di bawah pendudukannya di Tepi Barat dan Jalur Gaza,” kata Amnesty International.

“Tanggung jawab ini, di samping kewajibannya di bawah hukum hak asasi manusia internasional, termasuk menyediakan vaksin dengan cara nondiskriminatif kepada warga Palestina yang hidup di bawah kendalinya, menggunakan sebagai patokan apa yang disediakan untuk warganya sendiri. Kewajiban otoritas Palestina sendiri untuk melindungi hak atas kesehatan warga Palestina di wilayah di mana mereka mengelola urusan tidak membebaskan Israel dari tanggung jawabnya," kata HRW.

(T.RA/S: QNN)

leave a reply
Posting terakhir

Topan Michael hantam Florida

Abu Dhabi, SPNA - Topan Michael, Rabu (10/10/2018) menghantam Panhandle, sebuah daerah yang terletak di barat laut Florida, Amerika Serikat. Angin kencang dengan kecepatan 249 km/jam menciptakan ....