Sejumlah Organisasi di Belgia Menyerukan Pemboikotan Produk Permukiman Israel

Dalam petisinya, lembaga-lembaga ini menyatakan, "Saat pemerintah Israel yang baru menimplementasikan aneksasi formal atas tanah Palestina, dan mengizinkan kekerasan pemukim, maka inilah saatnya memotong pasokan keuangan kita untuk permukiman Israel melalui penghentian perdagangan dengan mereka."

BY 4adminEdited Wed,01 Mar 2023,09:24 AM

Brussels, SPNA - Sejumlah organisasi di Belgia menyerahkan petisi kepada Menteri Ekonomi Pierre-Yves Dermagne, yang berisi larangan perdagangan dengan permukiman ilegal Israel.

Aksi yang berlangsung pada hari Senin (27/02/2023) ini diajukan oleh National Center for Development Cooperation (CNCD-11.11.11). Sebanyak 20.324 tanda tangan disertakan dalam petisi tersebut.

Dalam petisinya, lembaga-lembaga ini menyatakan, "Saat pemerintah Israel yang baru menimplementasikan aneksasi formal atas tanah Palestina, dan mengizinkan kekerasan pemukim, maka inilah saatnya memotong pasokan keuangan kita untuk permukiman Israel melalui penghentian perdagangan dengan mereka."

"Jika tidak sekarang, maka kapan lagi Belgia akan bertindak?" kelompok tersebut bertanya.

Menggambarkan penjajahan Israel di wilayah pendudukan sebagai "kejahatan perang dan pelanggaran hukum kemanusiaan internasional," surat itu menekankan bahwa "Uni Eropa berkewajian menghentikan produk tersebut.

Tanggung jawab ini terletak pada parlemen dan pemerintah, yang harus menghormati hukum internasional dan memutuskan hubungan dengan permukiman ini," kata organisasi tersebut. Mereka juga memperingatkan bahwa mempertahankan hubungan akan memungkinkan "pemukim ilegal Israel menang dan melanjutkan lebih banyak pencaplokan terhadap tanah Palestina."

(T.RA/S: MEMO)

leave a reply
Posting terakhir