Klaim Houthi Sebagai Kelompok Teroris Global, Biden Sedang ‘Bermain Api’

Oleh: Jillian Kestler-D'Amours and Joseph Stepansky

BY 4adminEdited Thu,18 Jan 2024,04:50 AM

Menempatkan kembali kelompok Houhti Yaman ke dalam daftar teroris dunia, adalah salah satu keputusan kebijakan luar negeri besar pertama yang diambil Joe Biden.

Kurang dari sebulan setelah menjabat pada Januari 2021, presiden Amerika Serikat (AS) tersebut mencabut sebutan “teroris” yang diberlakukan oleh pendahulunya, Donald Trump, terhadap pemberontak Houthi di Yaman.

Pada saat itu, Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan langkah tersebut dilakukan sebagai “pengakuan atas situasi kemanusiaan yang mengerikan di Yaman”. PBB, serta kelompok-kelompok kemanusiaan dan anggota parlemen AS, telah memperingatkan bahwa sebutan “teroris” dapat mengganggu aliran bantuan ke negara tersebut.

Sekarang, hampir tepat tiga tahun kemudian, pemerintahan Biden menerapkan kembali salah satu penetapan terhadap Houthi, dengan menyatakan mereka sebagai “kelompok Teroris Global” di tengah serangkaian serangan di Laut Merah.

Dan sekali lagi, para pembela hak asasi manusia dan analis politik menyuarakan kekhawatiran atas dampak negatif keputusan tersebut terhadap warga sipil Yaman. Banyak juga yang mempertanyakan apakah keputusan hari Rabu kemarin (17/01) akan berhasil mendorong Houthi untuk mengakhiri serangan mereka.

“Saya sangat prihatin dengan dampak buruk yang ditimbulkan terhadap masyarakat umum di Yaman,” kata Afrah Nasser, peneliti non-residen di Arab Center Washington DC yang sebelumnya bekerja sebagai peneliti Yaman di Human Rights Watch.

Nasser mengatakan kepada Al Jazeera bahwa klaim tersebut berisiko memperdalam krisis kemanusiaan di Yaman, yang telah mengalami perang selama bertahun-tahun antara Houthi dan koalisi yang dipimpin oleh Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.

Menurut PBB, lebih dari separuh penduduk Yaman – yang berjumlah 18,2 juta orang – membutuhkan bantuan, ketika negara tersebut terhuyung-huyung akibat krisis ekonomi, kenaikan biaya, pengungsian massal, dan kelaparan.

“Keluarga umum Yaman saat ini menderita karena kebijakan dalam negeri Houthi dan juga kebijakan komunitas internasional di Yaman, seperti sebutan [AS] yang kita dengar hari ini,” kata Nasser. “Warga Yaman terjebak di antara dua kebakaran.”

Serangan Laut Merah

Dalam sebuah pernyataan pada Rabu pagi, Blinken mengatakan penetapan “Kelompok Teroris Global yang Ditunjuk Khusus” (SDGT) muncul sebagai tanggapan atas serangan Houthi terhadap kapal komersial di Laut Merah.

“Penunjukan ini bertujuan untuk meningkatkan akuntabilitas atas kegiatan teroris yang dilakukan kelompok tersebut. Jika Houthi menghentikan serangan mereka di Laut Merah dan Teluk Aden, Amerika Serikat akan mengevaluasi kembali penunjukan ini,” kata diplomat senior AS tersebut.

Kelompok Houthi yang bersekutu dengan Iran, yang menguasai sebagian besar wilayah Yaman, mulai menembakkan rudal ke Israel dan menyerang kapal-kapal komersial di Laut Merah tak lama setelah perang di Gaza dimulai pada bulan Oktober.

Kelompok tersebut berjanji untuk menargetkan kapal-kapal yang terkait dengan Israel sebagai bagian dari upaya untuk menekan pemerintah negara tersebut agar mengakhiri pemboman di Gaza dan mengizinkan lebih banyak pengiriman bantuan kemanusiaan ke wilayah pesisir Palestina. Hal ini kemudian memperluas ancaman terhadap kapal komersial yang melakukan perjalanan ke dan dari Israel di sepanjang jalur perdagangan arteri di lepas pantai Yaman.

Serangan tersebut menyebabkan perusahaan pelayaran menghentikan operasinya di Laut Merah dan menuai kecaman dari AS dan sekutunya.

Washington meluncurkan koalisi angkatan laut untuk melindungi kapal-kapal komersial pada bulan Desember, dan juga melakukan beberapa serangan terhadap sasaran Houthi di Yaman bulan ini yang oleh para pengamat disebut sebagai eskalasi yang “berbahaya”.

Pada hari Rabu, pemerintahan Biden membela keputusannya untuk menerapkan kembali penetapan SDGT terhadap Houthi, dengan mengatakan akan ada “pembagian” untuk melindungi bantuan ke Yaman.

“Penunjukan hari ini menargetkan kelompok Houthi, bukan rakyat Yaman,” kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby dalam konferensi pers.

Ketika ditanya mengenai dampak sanksi terhadap perundingan dengan Houthi, Kirby menjawab dengan tegas: “Tidak ada perundingan. Tidak ada tawar menawar. Ini adalah cara untuk meminta pertanggungjawaban Houthi.”

Namun para ahli meragukan apakah penetapan SDGT akan membuat Houthi menghentikan serangan mereka di Laut Merah, seperti yang disarankan oleh pemerintah.

“Tampaknya sangat kecil kemungkinannya hal ini akan berdampak positif pada perilaku Houthi,” kata Brian Finucane, penasihat program senior AS di lembaga think tank International Crisis Group.

Penerapan kembali penetapan SDGT, tambahnya, merupakan cerminan dari penolakan Washington untuk mengakui bahwa serangan Houthi baru-baru ini terkait dengan perang di Gaza.

“Pemerintahan Biden telah menempatkan dirinya dalam sebuah kotak… di mana ia tidak memiliki pilihan kebijakan yang baik.”

Dampak dari Klaim Teroris Amerika untuk Yaman

Penunjukan SDGT berfokus terutama pada keuangan individu atau kelompok. Dalam hal ini, mereka akan membekukan aset Houthi di AS dan melarang warga negara Amerika melakukan transaksi keuangan dengan organisasi tersebut.

Dan meskipun “hukuman perdata dan pidana dapat dikenakan atas pelanggaran yang dilakukan”, penetapan tersebut memiliki cakupan yang lebih sempit dibandingkan label yang diberlakukan pemerintahan Trump terhadap Houthi: yaitu “Organisasi Teroris Asing” atau FTO.

“[Penunjukan SDGT] ini bersifat minimal: membatasi akses terhadap dana dari luar negeri, akses ke pasar internasional. Ini adalah hal-hal yang tidak dimiliki dan tidak pernah dimiliki oleh Houthi. Mereka tidak memiliki saham di Bursa Efek New York,” kata Nabeel Khoury, mantan wakil kepala misi di Kedutaan Besar AS di Yaman.

Namun demikian, Khoury mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Houthi kemungkinan besar tidak akan membedakan antara penetapan SDGT atau FTO dan akan melihat keputusan hari Rabu itu sebagai penghinaan yang dapat menyebabkan eskalasi lebih lanjut.

Beberapa jam setelah penunjukan tersebut diumumkan, kelompok Houthi mengatakan mereka menembakkan “rudal angkatan laut” ke sebuah kapal Amerika di Teluk Aden. Komando Pusat AS kemudian mengkonfirmasi bahwa Genco Picardy yang dimiliki dan dioperasikan AS terkena serangan, menyebabkan beberapa kerusakan tetapi tidak ada korban luka.

“Sungguh membingungkan apa yang dilakukan pemerintahan ini. Saya rasa tidak banyak pemikiran yang membahas hal ini,” kata Khoury. “Penunjukan ini lebih seperti sebuah penghinaan. Itu adalah sarung tangan tua di wajah, tampar seseorang dengan sarung tangan Anda. Anda agak menantang, tetapi tidak terlalu menyakiti mereka.”

Nasser juga memperingatkan bahwa penunjukan tersebut dapat semakin menguatkan kelompok Houthi dan “berkontribusi dalam radikalisasi beberapa bagian masyarakat dan memperkuat sistem perekrutan Houthi”.

Tingkat Ketidakpastian bagi Warga Yaman

Namun, meski penetapan SDGT “lebih sempit” dibandingkan FTO, pemerintahan Biden sadar “bahwa sanksi ini dapat memperburuk keadaan rakyat Yaman”, kata Finucane.

Hal ini karena lembaga keuangan dan organisasi kemanusiaan “kemungkinan akan sangat berhati-hati dalam berinteraksi dengan kelompok Houthi di Yaman”, terutama sampai peraturan yang jelas seputar penunjukan kembali tersebut ditetapkan, jelas Finucane.

Pada hari Rabu, pemerintahan Biden mengatakan pihaknya “mengambil langkah-langkah signifikan untuk mengurangi dampak buruk penunjukan ini terhadap rakyat Yaman”. Keputusan tersebut akan mulai berlaku dalam 30 hari, kata Blinken dalam pernyataannya, dan selama waktu tersebut pemerintah akan berkonsultasi dengan organisasi bantuan dan pemangku kepentingan lainnya.

Departemen Keuangan AS juga diperkirakan akan menerbitkan izin “yang mengesahkan transaksi tertentu terkait dengan penyediaan makanan, obat-obatan, dan bahan bakar, serta pengiriman uang pribadi, telekomunikasi dan surat, serta pengoperasian pelabuhan dan bandara yang menjadi andalan masyarakat Yaman”.

Namun hal itu tidak mengurangi kekhawatiran bahwa penunjukan tersebut akan berdampak negatif pada warga Yaman.

“Penetapan ini akan menambah tingkat ketidakpastian dan ancaman bagi warga Yaman yang masih terjebak dalam salah satu krisis kemanusiaan terbesar di dunia,” Scott Paul, direktur asosiasi perdamaian dan keamanan di Oxfam America, mengatakan kepada Al Jazeera dalam sebuah pernyataan tertulis.

“Pemerintahan Biden sedang bermain api, dan kami meminta mereka untuk segera menghindari penunjukan ini dan memprioritaskan kehidupan warga Yaman sekarang.”

(T.HN/S: Aljazeera)

leave a reply
Posting terakhir

Hamas peringatkan agar Israel tidak bermain api

Jika Israel berfikir untuk menyerang Gaza, maka mereka akan membayar akibatnya dengan harga mahal. Siapa yang mencoba menyakiti Gaza maka Gaza akan menyakiti mereka,’’ seperti dilansir Maannews