Sekjen PBB desak Israel, Hamas menjauhi konflik

News York, SPNA - Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, Sabtu (21/07/2018), menyuarakan keprihatinannya atas "meningkatnya kekerasan" antara Israel dan gerakan Palestina Hamas.

BY adminEdited Mon,23 Jul 2018,09:48 AM

News York, SPNA - Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, Sabtu (21/07/2018), menyuarakan keprihatinannya atas "meningkatnya kekerasan" antara Israel dan gerakan Palestina Hamas.

"Saya sangat prihatin atas eskalasi kekerasan yang berbahaya di Gaza dan Israel selatan," kata Guterres dalam sebuah pernyataan.

Dikatakannya, “Saya sangat menyesalkan hilangnya nyawa. Sangat penting bahwa semua pihak segera mundur dari jurang konflik lain yang menghancurkan. ”

"Setiap eskalasi lebih lanjut akan membahayakan kehidupan orang Palestina dan Israel, memperdalam bencana kemanusiaan di Gaza dan merusak upaya saat ini untuk meningkatkan mata pencaharian dan mendukung kembalinya Otoritas Palestina ke Gaza," tambah Guterres.

Sebelumnya pada hari Sabtu, Hamas mengumumkan kesepakatan gencatan senjata antara faksi-faksi perlawanan Palestina dan Israel untuk meredakan ketegangan di wilayah Palestina.

Militer Israel juga mengumumkan bahwa komunitas Israel yang bersebelahan dengan perbatasan Gaza dapat kembali ke rutinitas sipil normal ketika ketenangan dipulihkan di sepanjang perbatasan Gaza.

Kesepakatan gencatan senjata terjadi setelah empat warga Palestina gugur dan seorang tentara Israel tewas dalam eskalasi pada hari Jumat.

Sejak Maret, lebih dari 140 warga Palestina telah gugur - dan ribuan lainnya terluka - dalam protes warga Palestina terhadap pendudukan Israel yang telah berlangsung selama puluhan tahun dan blokade 11 tahun, yang telah memusnahkan perekonomian Gaza dan menyengsarakan kehidupan  sekitar 2 juta penduduknya.

(T.RA/S: Anadolu Agency)

leave a reply