Bertemu delegasi AS, Presiden Palestina tegaskan penolakannya terhadap perintah dan keputusan Trump mengenai Yerusalem

Otoritas Palestina (PA) telah menangguhkan komunikasi politik dengan pemerintah AS sejak Desember 2017 menyusul pengakuan Presiden AS Donald Trump terhadap Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan penutupan kedutaan Palestina di Washington.

BY adminEdited Fri,09 Aug 2019,12:02 PM
02.jpg

MEMO - Ramallah

Ramallah, SPNA - Presiden Palestina Mahmoud Abbas pada hari Rabu (07/08/2019) menerima delegasi anggota Partai Demokrat dari Kongres AS, yang dipimpin oleh Pemimpin Mayoritas DPR Steny Hoyer.

Presiden menegaskan bahwa solusi dua negara, sesuai dengan resolusi legitimasi internasional, adalah satu-satunya solusi untuk konflik Israel-Palestina. Dia juga menekankan penolakannya terhadap perintah dan keputusan AS mengenai Yerusalem, pengungsi, perbatasan dan keamanan.

"Israel tidak menghormati perjanjian bilateral yang ditandatangani," Abbas menekankan, dan AS "memaksa Otoritas Palestina untuk mempertimbangkan untuk menjauh dari perjanjian."

Pada gilirannya, anggota delegasi menyatakan dukungan penuh mereka untuk solusi dua negara dan perdamaian.

Otoritas Palestina (PA) telah menangguhkan komunikasi politik dengan pemerintah AS sejak Desember 2017 menyusul pengakuan Presiden AS Donald Trump terhadap Yerusalem sebagai ibu kota Israel dan penutupan kedutaan Palestina di Washington.

Sebanyak 41 anggota Partai Demokrat AS mendarat di Israel pada hari Senin sebagai bagian dari tur yang diselenggarakan oleh American Israel Education Foundation (AIEF), cabang pendidikan Komite Urusan Publik Israel Amerika (AIPAC).

Delegasi itu akan berada selama satu minggu di Israel, di mana mereka dijadwalkan untuk bertemu dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, serta pemimpin oposisi de facto dan saingan utama pemilihan Netanyahu, Benny Gantz, yang memimpin Partai Biru dan Putih (Kahol Lavan).

Empat wanita anggota kongres Partai Demokrat progresif - Ilhan Omar, Rashida Tlaib, Alexandria Ocasio-Cortez, dan Ayanna Pressley - menolak untuk bergabung dengan rekan-rekan mahasiswa baru mereka dalam perjalanan yang berafiliasi dengan AIPAC, di mana Omar dan Tlaib sebaliknya mengumumkan mereka akan memimpin delegasi mereka sendiri ke wilayah Palestina yang diduduki. Tanggal untuk perjalanan mereka belum diumumkan.

(T.RA/S: MEMO)

leave a reply
Posting terakhir