46.000 Siswa pengungsi Palestina mulai belajar di 96 sekolah UNRWA

Memasuki tahun ajaran 2019-2020, UNRWA menyediakan 96 sekolah yang tersebar di Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur.

BY adminEdited Sat,31 Aug 2019,02:07 PM

Yerusalem

Yerusalem, SPNA - Pekan ini, 46.000 siswa pengungsi Palestina memulai tahun ajaran 2019-2020 di 96 sekolah yang dikelola oleh Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB (UNRWA) di Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur.

Perasaan senang menyelimuti para siswa di Silwan Girls School di Yerusalem Timur. Tidak hanya karena mereka bisa pergi dan berjumpa dengan teman-teman sekolah mereka, tetapi juga karena sekolah mereka, seperti yang lainnya, telah direnovasi selama liburan musim panas dengan bantuan dari Dana Saudi untuk Pembangunan.

“Membuka tahun ajaran baru di Silwan adalah momen penting bagi komunitas pengungsi Palestina. Kegiatan UNRWA berfungsi sebagai jangkar dan memberikan stabilitas dalam kehidupan mereka,” kata Komisaris Jenderal UNRWA Pierre Krähenbühl, yang bergabung dengan murid-murid Silwan Girls School, Kamis (29/08/2019).

“Pendidikan terletak di jantung mandat UNRWA. Anak-anak yang saya temui hari ini adalah pengingat yang kuat bahwa investasi ini sangat penting.”

Banyak siswa - termasuk mereka yang tinggal di daerah Silwan - secara teratur menyaksikan bentrokan dengan pasukan keamanan dan ketegangan akibat meningkatnya kehadiran pemukim dan organisasi pemukim.

Krähenbühl mengatakan, "Selama setiap kunjungan ke sekolah UNRWA di Tepi Barat dan Yerusalem Timur, orang terkesan dengan komitmen unik para pengungsi Palestina untuk pendidikan dan semangat untuk memperoleh ilmu pengetahuan."

“Meskipun banyak kesulitan yang mereka hadapi, banyak siswa yang berprestasi dan menunjukkan keberanian besar dalam mengejar pembelajaran. Keluarga mereka bangga akan mereka dan kami merasa rendah hati dengan ketabahan mereka. Kami juga sangat berterima kasih kepada kepala sekolah, guru, konselor UNRWA dan banyak lainnya yang bekerja keras untuk mempersiapkan tahun ajaran baru dan untuk memastikan sekolah kami akan tetap terbuka."

(T.RA/S: MEMO)

leave a reply
Posting terakhir