Israel Adakan Tur untuk 23 Utusan PBB ke Permukiman Ilegal Tepi Barat

Mereka yang tergabung dalam tur ini adalah duta besar Polandia, Rumania, Republik Ceko, Ukraina, Guatemala, Haiti dan lainnya.

BY Mohamed AlhirtaniEdited Sat,21 Dec 2019,01:34 PM

Tepi Barat

Tepi Barat, SPNA - Israel membawa 23 duta besar PBB dalam tur ke sejumlah pemukiman ilegal di Tepi Barat yang diduduki, Israel Hayom melaporkan pada hari Kamis (19/12/2019).

Menurut surat kabar itu, ini adalah pertama kalinya para duta besar untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa secara resmi mengunjungi wilayah tersebut. Tur kali ini, menurut Israel Hayom, berlangsung sebagai bagian dari kerja sama antara Unit Hubungan Luar Negeri Dewan Penyelesaian Regional Samaria dan Duta Besar Israel untuk PBB, Danny Danon.

Media tersebut mengatakan bahwa mereka yang tergabung dalam tur itu adalah duta besar Polandia, Rumania, Republik Ceko, Ukraina, Guatemala, Haiti dan lainnya.

Para utusan itu bertemu dengan kepala Dewan Penyelesaian Samaria, Yossi Dagan dan mengunjungi pabrik di zona industri Barkan di mana mereka bertemu para pekerja Palestina dan pemukim Yahudi.

“Kami telah melihat koeksistensi Arab-Israel di pabrik-pabrik, dan kami pikir ini adalah proyek yang sangat penting. Membeli produk-produk ini memberikan peluang bagi perdamaian,” kata Duta Besar Bosnia dan Herzegovina untuk PBB, Sven Alkalaj.

Sementara itu, Danny Danon, duta besar Israel untuk PBB, mengatakan,  "Kunjungan ini membantu kami menyajikan kebenaran tentang Israel."

Pada pertengahan November lalu, pengadilan tinggi di Uni Eropa (UE) memutuskan bahwa negara-negara Eropa harus mengidentifikasi produk label khusus yang dibuat di permukiman Israel. Semua permukiman Israel ilegal menurut hukum internasional. Israel telah berulang kali memprotes tindakan seperti itu.

Orang-orang Palestina yang bekerja di pemukiman ilegal sering mengeluhkan kurangnya hak, dibayar secara signifikan lebih rendah dari rekan-rekan Yahudi mereka, tidak diberikan jaminan kesehatan atau perawatan medis jika mereka terluka di tempat kerja dan berada di bawah ancaman terus-menerus kehilangan mata pencaharian mereka jika mereka berbicara tentang pelecehan dan ketidakadilan yang mereka hadapi di tempat kerja.

(T.RA/S: MEMO)

leave a reply
Posting terakhir