Israel, Yunani, Siprus Tandatangani Perjanjian Ekspor Gas ke Eropa Melalui Mediterania

Proyek ini, yang disebut pipa "East Med", akan mengangkut gas alam mulai dari tahun 2025.

BY 4adminEdited Fri,03 Jan 2020,12:08 PM

Athena

Athena, SPNA - Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada hari Kamis (02/01/2020) bertolak ke Athena untuk menandatangani perjanjian dengan para pemimpin Yunani dan Siprus untuk memperpanjang jaringan pipa laut, yang memungkinkan Tel Aviv untuk mengekspor gas alam ke benua Eropa melalui Mediterania.

Pertemuan tiga negara ini merupakan kelanjutan dari serangkaian pembicaraan pada bulan Desember dengan mitranya dari Yunani Kyriakos Mitsotakis dan Presiden Siprus Nicos Anastasiades. Ketiganya setuju untuk mengadakan pertemuan guna penandatanganan proyek pipa gas EastMed yang meluas dari wilayah Palestina yang diduduki ke Eropa melalui Siprus dan Yunani.

"Kami akan meninggalkan negara itu untuk berpartisipasi dalam pertemuan puncak yang sangat penting yang akan diadakan dengan Presiden Siprus dan Perdana Menteri Yunani yang baru," kata Netanyahu tepat sebelum meninggalkan Tel Aviv, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh kantornya.

Dia menambahkan, "Kami telah membentuk aliansi di Mediterania timur, yang sangat penting bagi masa depan sektor energi Israel ... dan juga untuk stabilitas kawasan."

Netanyahu juga menyatakan bahwa "pipa gas yang akan kami kerjakan akan diperpanjang sekarang, dan yang telah dibangun oleh Menteri Energi Yuval Steinitz selama bertahun-tahun, akan menjadi revolusioner di sektor energi Israel."

Stasiun radio Israel melaporkan pada hari Rabu bahwa proyek ini, yang disebut pipa "East Med", akan mengangkut gas alam mulai dari tahun 2025.

Menurut media Israel, perjanjian itu akan menjadi langkah simbolis namun esensial, yang bertujuan memperkuat posisi Yunani dan Siprus  melawan Turki.

Pada 27 November, Presiden Turki menandatangani dua nota kesepahaman dengan Perdana Menteri Libya, Fayez al-Sarraj; yang pertama berkaitan dengan keamanan dan kerja sama militer, dan yang kedua untuk menggambarkan wilayah yurisdiksi maritim, yang bermaksud untuk melindungi hak-hak kedua negara yang berasal dari hukum internasional.

Sebelumnya pada hari Selasa, Menteri Energi dan Sumber Daya Alam Turki, Fatih Dönmez, mengatakan bahwa prosedur perizinan (untuk eksplorasi) yang terkait dengan wilayah yurisdiksi maritim yang ditentukan per perjanjian baru-baru ini dengan Libya akan dimulai dalam beberapa bulan mendatang.

Dönmez menekankan kepatuhan Turki pada hak-haknya dan hak-hak saudara Siprus Turki di Mediterania Timur.

Dia juga menunjukkan bahwa kegiatan eksplorasi berlanjut dengan tekad di wilayah tersebut dan tanpa penundaan.

Dönmez menambahkan bahwa prosedur perizinan mengenai kawasan, dalam kerangka nota kesepahaman laut yang disimpulkan dengan Libya, akan segera dimulai dalam beberapa bulan mendatang.

(T.RA/S: MEMO)

leave a reply
Posting terakhir