China Impor 145 Juta Masker dari Mesir

Mewabahnya virus Corona menyebabkan pabrikan Mesir -yang biasanya memproduksi 60 juta masker setahun dan mengimpornya dari China- harus meningkatkan tingkat produksi secara signifikan.

BY Mohamed AlhirtaniEdited Thu,06 Feb 2020,12:01 PM

Kairo, SPNA - China meningkatkan jumlah impor masker dari Mesir yang mencapai 145 juta saat jumlah kematian akibat virus Corona baru  di wilayah itu mencapai 490, New Arab melaporkan.

Sekitar 24.000 kasus infeksi telah dikonfirmasi terjadi di negara ini.

Di China dan di seluruh dunia telah terjadi peningkatan permintaan untuk masker seiring mewabahnya virus tersebut.

Dengan meningkatnya permintaan, harga masker pun semakin meroket.

Pabrikan Mesir, yang memproduksi 60 juta masker setahun dan biasanya mengimpornya dari China, harus meningkatkan tingkat produksi secara signifikan.

Kuwait, yang tidak memiliki kasus yang dikonfirmasi, juga telah mengirim delapan juta masker ke China.

Mesir juga tidak memiliki kasus virus Corona yang dikonfirmasi di dalam negeri, tetapi pihak berwenang China telah menolak untuk mengizinkan dua orang Mesir untuk meninggalkan China setelah dicurigai mungkin telah tertular virus tersebut.

Warga Mesir yang dievakuasi dari Wuhan, pusat mewabahnya virus di Tiongkok, akan dikarantina di Kegubernuran Matrouh selama dua minggu.

Mesir telah dikritik karena tanggapannya terhadap epidemi virus Corona, di mana menteri kesehatan mengumumkan bahwa restoran China akan sepenuhnya diperiksa dan pekerjanya ditinjau untuk gejala virus iru.

Di seluruh dunia, orang-orang keturunan Asia menggambarkan bahwa mereka didiskriminasi di tempat kerja dan munculnya rasisme dan stereotip ketika jumlah kasus meningkat.

Ada kemarahan di Mesir karena para dokter, perawat, dan staf medis membatalkan cuti tahunan mereka.

Pihak berwenang telah mengerahkan sepuluh ambulans self-sanitizing untuk menangani kasus-kasus dengan biaya masing-masing mencapai 5,5 juta pound Mesir ($ 348.514).

Ada lima kasus yang dikonfirmasi di UAE.

Aljazair akan mengevakuasi beberapa mahasiswa Libya, sepuluh Tunisia dan 36 Aljazair dari Wuhan.

Aljazair telah mengirim 50.000 masker, 20.000 kacamata pelindung dan 300.000 sarung tangan ke China.

(T.RA/S: MEMO)

leave a reply