Dukung Palestina, Anggota Parlemen Internasional Gelar Pertemuan di Malaysia

Para anggota parlemen datang untuk membahas persoalan Yerusalem dan apa yang disebut sebagai rencana perdamaian Timur Tengah “Deal of The Century (Kesepakatan Abad Ini)” AS.

BY Mohamed AlhirtaniEdited Mon,10 Feb 2020,12:14 PM

Kuala Lumpur, SPNA - Anggota parlemen internasional berkumpul di Malaysia untuk menunjukkan pembelaan terhadap kota Yerusalem dan Palestina, Anadolu Agency melaporkan.

Pada hari kedua dan terakhir Konferensi ke-3 Platform Jerusalem Antar-Parlemen di Kuala Lumpur pada hari Minggu (09/02/2020), para anggota parlemen datang bersama untuk membahas persoalan Yerusalem dan apa yang disebut sebagai rencana perdamaian Timur Tengah “Deal of The Century (Kesepakatan Abad Ini)” AS.

Selama sesi regional berjudul "Menuju strategi yang efektif untuk mengakhiri pendudukan Israel," anggota parlemen Turki, Tajikistan, Kazakhstan, dan Kirgistan berbicara pada titik nyala kota.

Hasan Turan, ketua Kelompok Persahabatan Turki-Palestina di parlemen Turki, mengatakan bahwa bukan hanya Muslim, tetapi manusia menentang penganiayaan di Palestina.

“Saya mendengarkan pidato para deputi dari Amerika Latin pada sesi kemarin. Mereka bahkan bukan Muslim, tetapi mereka menggarisbawahi bahwa jika diperlukan, mereka akan membawa senjata” untuk alasan ini, tambah Turan.

Turan juga mengatakan bahwa 128 negara telah menolak apa yang disebut rencana perdamaian Presiden AS Donald Trump.

Apa yang disebut Trump sebagai "Kesepakatan Abad Ini," yang diumumkan bulan lalu, menyebut Yerusalem sebagai "ibukota Israel yang tidak terbagi" dan mengakui kedaulatan Israel atas sebagian besar Tepi Barat, termasuk permukiman yang dibangun secara ilegal.

Alpay Antmen, wakil dari oposisi utama Partai Rakyat Republik (CHP) Turki, mengatakan bahwa seluruh negara Turki mendukung perjuangan Palestina dan bahwa hak asasi manusia mereka dilanggar di Yerusalem.

Sebelumnya, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan juga mengirim pesan ke konferensi, mengatakan, “Kami tidak mengakui rencana (AS) ini, yang berarti aneksasi tanah Palestina, benar-benar menghancurkan Palestina, dan sepenuhnya merebut Yerusalem. Kami tidak pernah menerima upaya ini, yang menerima solusi dua negara di permukaan tetapi sebenarnya melegitimasi pendudukan Israel di bawah mandat pemerintah Amerika."

Anggota parlemen Italia Michele Piras, yang mewakili Italia pada konferensi itu, mengatakan, "Yerusalem, tentu saja, adalah ibukota Palestina, tetapi juga ibukota spiritual dunia dan ibukota perdamaian dan dialog."

Ketika ditanya oleh Anadolu Agency tentang rencana AS, Piras menambahkan, "Turki dan Italia dapat menyiapkan rencana perdamaian alternatif bagi Palestina untuk melawan apa yang disebut rencana perdamaian Trump. Untuk ini, kita harus memastikan bahwa Palestina memiliki kebebasan sejati mereka, yaitu, tidak hanya kemerdekaan budaya tetapi juga ekonomi."

(T.RA/S: MEMO)

leave a reply
Posting terakhir