Ancaman COVID-19 Meluas, Israel Tingkatkan Kekerasan terhadap Warga Palestina

Di tengah meningkatnya kekhawatiran akan penyebaran virus corona, polisi Israel memilih, saat ini saat ini bahkan setiap saat, untuk meningkatkan penyalahgunaan dan hukuman kolektif mereka terhadap warga Palestina di Issawiya.

BY Mohamed AlhirtaniEdited Fri,20 Mar 2020,02:48 PM

Yerusalem

Yerusalem, SPNA - Organisasi hak asasi manusia Israel B'Tselem menuding polisi Israel "terus melakukan kekerasan terhadap warga Palestina" di lingkungan Issawiya, Yerusalem Timur yang diduduki, meskipun situasi dalam kondisi darurat akibat penyebaran COVID-19.

"Terlepas dari krisis kesehatan yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang mengharuskan penduduk Israel dan Wilayah Pendudukan untuk mengambil langkah-langkah isolasi sosial yang ekstrem, polisi Israel memilih, saat ini saat ini bahkan setiap saat, untuk meningkatkan penyalahgunaan dan hukuman kolektif mereka terhadap warga Palestina di Issawiya," B'Tselem menyatakan.

Pasukan pendudukan Israel "menyerbu lingkungan ramai setiap hari, bahkan di malam hari, dan lebih lagi pada akhir pekan, tanpa alasan yang jelas dan memulai bentrokan dengan penduduk," kata LSM tersebut.

“Dalam konfrontasi berikutnya, polisi bertindak keras, menembakkan spons, tabung gas air mata dan granat setrum,” mereka juga “menutup pintu masuk ke lingkungan”, dan “menangkap penduduk, sebagian besar anak di bawah umur, dan membawa mereka ke kantor polisi tempat mereka diinterogasi sendiri.”

Sementara pihak berwenang Israel telah menargetkan Issawiya untuk beberapa waktu, organisasi hak asasi manusia mencatat bahwa perilaku seperti itu bahkan lebih memalukan dalam keadaan saat ini, "membawa penduduk ke risiko kesehatan yang substansial, sama sekali tidak perlu."

“Perilaku polisi ini membahayakan keselamatan publik (termasuk kesehatan petugas kepolisian) dan melanggar pedoman medis tentang isolasi sosial,” kata B’Tselem.

Menurut LSM tersebut, otoritas Israel yang mengabaikan penduduk tetangga, “bukanlah hal baru”, tetapi “melanjutkan dan bahkan meningkatkan perilaku seperti itu selama pandemi adalah manifestasi yang sangat mengerikan dari kebijakan ini.”

LSM Israel Ir Amim minggu ini juga meningkatkan kekhawatiran tentang peristiwa di Issawiya, menggambarkan situasi telah "memburuk sekali lagi dengan intensifikasi serangan polisi dan langkah-langkah kekerasan," yang mereka terapkan.

“Karena keadaan khusus terkait virus corona, peningkatan yang mencolok dalam kehadiran dan operasi polisi di tempat-tempat yang dekat telah menimbulkan kecemasan dan kekhawatiran yang ekstrem di antara penduduk tetangga,” kata Ir Amim.

(T.RA/S: MEMO)

leave a reply
Posting terakhir