Austria Tangkap 30 Anggota Hamas dan Ikhwanul Muslimin dalam Operasi "Perang Melawan Islamisme"

Dalam operasi tersebut, polisi juga menyita telepon seluler, dokumen, komputer dan uang tunai dalam jumlah besar, tetapi tidak ada senjata atau bahan peledak.

BY Mohamed AlhirtaniEdited Wed,11 Nov 2020,02:05 PM

Wina, SPNA - Polisi Austria menangkap 30 orang dalam operasi "perang melawan Islamisme", Times melaporkan.

Orang-orang tersebut ditangkap dalam serangkaian penggerebekan sebelum fajar, yang secara kolektif disebut 'Operasi Luxor' dan dilakukan oleh hampir 1.000 petugas polisi, termasuk pasukan khusus, personel kontraterorisme, dan penjaga anjing.

Penggerebekan, yang dilakukan secara serentak di seluruh negeri pada pukul 5 pagi pada Senin (09/11/2020), difokuskan pada cabang-cabang Hamas di Austria, kelompok Palestina, dan Ikhwanul Muslimin.

Lebih dari 70 orang saat ini sedang diselidiki, menurut Times, meskipun hanya 30 orang yang ditangkap selama penggerebekan tersebut.

Polisi juga menyita telepon seluler, dokumen, komputer dan uang tunai dalam jumlah besar, tetapi tidak ada senjata atau bahan peledak, kata laporan itu.

Rekening bank dan aset keuangan lainnya milik 30 tahanan telah dibekukan, kata jaksa penuntut di Graz, dengan tujuan melacak aliran uang yang dapat digunakan untuk mendanai "terorisme".

Meskipun 'Operasi Luxor' dilaporkan direncanakan sebelum serangan minggu lalu, tindakan keras tersebut telah dilihat sebagai bagian dari "perang melawan Islamisme" Austria, yang diserukan oleh Kanselir Sebastian Kurz setelah amukan senjata mematikan.

Kurz, pada saat itu, mengatakan kepada surat kabar Jerman Die Welt: "Ekstremisme Islamis ingin memecah belah masyarakat kita. Kebencian ini tidak boleh diberi ruang. Musuhnya adalah ekstremis dan teroris, bukan imigran. Harus tidak ada toleransi terhadap intoleransi."

Negara bagian telah menutup dua masjid di ibu kota yang diyakini pihak berwenang oleh pria bersenjata, Kujtim Fejzulai, yang sering mengunjungi dan menangkap dua tersangka rekannya.

Kanselir Austria diperkirakan akan melakukan perjalanan ke Paris untuk bertemu dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron saat pasangan itu berusaha membangun front Eropa untuk melawan politik Islam.

Keduanya juga akan bertemu Kanselir Jerman Angela Merkel dan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen untuk membahas upaya pemberantasan Islam di benua itu.

Kurz berkata, "Ancaman dari teror Islam mempengaruhi kita semua di Eropa, seperti yang kita lihat baru-baru ini melalui serangan di Prancis dan di banyak negara Eropa lainnya di masa lalu."

"Kita harus tanpa belas kasihan mengejar baik ancaman Islamis terhadap keamanan publik dan ideologi yang ada di belakang mereka."

(T.RA/S: MEMO)

leave a reply
Posting terakhir