Lebih dari 40% kuburan di permukiman Tepi Barat digali di tanah warga Palestina

Tepi Barat, SPNA - Lebih dari 40 persen kuburan di permukiman Israel di Tepi Barat yang diduduki telah digali di tanah milik pribadi warga Palestina, menurut sebuah laporan baru oleh LSM Israel Kerem Navot.

BY adminEdited Tue,06 Mar 2018,09:29 AM

Tepi Barat, SPNA - Lebih dari 40 persen kuburan di permukiman Israel di Tepi Barat yang diduduki telah digali di tanah milik pribadi warga Palestina, menurut sebuah laporan baru oleh LSM Israel Kerem Navot.

Studi tersebut, dengan menggunakan data resmi pemerintah Israel, menemukan bahwa "sekitar 600 kuburan, yang berada di atau dekat 10 permukiman, dibangun di atas tanah warga Palestina, termasuk tanah yang telah diambil alih untuk kepentingan umum atau diambil oleh Israel untuk apa yang digambarkannya sebagai kebutuhan keamanan."

Sampai pertengahan 1980-an, kata laporan tersebut, hanya ada dua kuburan Yahudi di Tepi Barat. Pada bulan Juni 2017, ini telah berkembang menjadi 32 kuburan Yahudi "yang berisi setidaknya dua kuburan, tersebar di sekitar Tepi Barat." Laporan tersebut memperkirakan bahwa 1.370 orang Israel Yahudi dikuburkan di kuburan Tepi Barat.

Data menunjukkan bahwa "kuburan sering berada ratusan meter dari rumah permukiman sebenarnya" - pemakaman Kochav Hashahar, misalnya, yang memiliki 35 kuburan yang digali di tanah milik pribadi warga Palestina, terletak setengah kilometer dari pemukiman tersebut.

Penulis studi, Dror Etkes, mengatakan bahwa dia yakin lokasi pemakaman bukanlah sebuah kebetulan.

Penempatan pemakaman "tidak dipilih tanpa alasan. Ini adalah investasi jangka panjang - dan dalam Yudaisme, siapapun yang mengubur orang-orang di tempat tertentu, ia melakukannya dengan pemahaman bahwa keberadaan mereka tidak akan dihilangkan, "katanya.

"Jelas, ada niat yang disengaja mengintai di balik lokasi pemakaman ini", lanjutnya, "dan dapat diasumsikan bahwa siapa pun yang mengubur orang mati di tanah pribadi warga Palestina tahu persis apa yang sedang ia lakukan."

(T.RA/S: Palestine News)

leave a reply
Posting terakhir