China lakukan pengawasan ketat terhadap jamaah haji

Pengawasan ketat China atas minoritas Muslim diperluas hingga ke luar negeri, seperti saat umat Islam dari beberapa daerah di China melakukan ibadah haji, yang harus menggunakan alat pelacak yang dikeluarkan negara.

BY adminEdited Wed,08 Aug 2018,02:06 PM

The Wall Street Journal - Beijing

Beijing, SPNA - Pengawasan ketat China atas minoritas Muslim diperluas hingga ke luar negeri, seperti saat umat Islam dari beberapa daerah di China melakukan ibadah haji, yang harus menggunakan alat pelacak yang dikeluarkan negara.

Asosiasi Islam China yang dikelola negara mempublikasikan foto-foto Muslim China di bandara Beijing yang berangkat ke Mekah, Arab Saudi dalam beberapa hari terakhir dengan menggunakan "kartu pintar" pada lanyard biru di leher mereka. Perangkat, termasuk pelacak GPS dan data pribadi, dirancang untuk memastikan keselamatan pemakainya, menurut asosiasi tersebut.

Aktivis hak asasi manusia berpendapat bahwa alat pelacak adalah contoh lain dari upaya luar biasa China untuk memantau penduduknya yang minoritas Muslim dengan menggunakan alat pengawas modern.

"Ini adalah cara lain untuk menganiaya Muslim karena mempraktekkan agama mereka, dengan menyarankan bahwa mereka perlu dipantau lebih seperti tersangka kriminal atau orang yang menjalani hukuman penjara yang ditangguhkan," kata Eva Pils, pakar hak asasi manusia China di King's College London.

China telah menahan ratusan ribu Muslim Uighur di pusat-pusat "pendidikan ulang politik" dan fasilitas lainnya di wilayah barat laut, menurut pernyataan dari Departemen Luar Negeri AS pekan lalu. Pakar hukum China, Jerome Cohen mengatakan, penahanan itu mungkin yang terbesar di luar proses kriminal di China sejak kampanye anti Maois tahun 1950-an.

United Front Work Department China, yang mengawasi regulasi agama, dan Kementerian Keamanan Publiknya tidak berkomentar terkait hal ini. Cina sebelumnya mengatakan bahwa kebijakan ketatnya bagi umat Islam diperlukan untuk memerangi terorisme.

Global Times yang dikelola negara menyoroti penggunaan alat pelacak Mekah pada hari Selasa, mengatakan bahwa mereka digunakan oleh kurang dari sepertiga dari 11.500 Muslim China yang melakukan ibadah haji. Para jamaah calon haji dari wilayah Xinjiang tidak mengenakan perangkat ini tahun ini, kata surat kabar itu.

“Mereka melakukan uji coba, mungkin dengan tujuan memperluasnya,” kata Adrian Zenz, seorang dosen di Sekolah Kebudayaan dan Teologi Eropa yang mempelajari kebijakan China untuk Muslim dan Tibet.

Ma Lijun, perwakilan hukum untuk produsen perangkat tersebut, Beijing Fengjiang Technology Co., mengatakan tidak jelas apakah kartu akan digunakan lebih luas di masa depan. "Itu tergantung pada keputusan Asosiasi Islam China," katanya.

Dalam sebuah posting online ketika sistem itu pertama kali diumumkan tahun lalu, asosiasi itu mengatakan bahwa perangkat Chaojin Tong (Komunikasi Haji) secara bersama dirancang oleh Administrasi Negara China untuk Urusan Agama dan asosiasi untuk "memastikan perjalanan para jamaah calon haji di luar negeri aman."

Tercatat, satu jamaah haji tersesat tahun lalu, administrasi keagamaan Provinsi Henan melaporkan secara online.

"Tim kami dapat mencarinya melalui sistem Haji Elektronik Haji, secara akurat mengidentifikasi lokasi spesifiknya di tengah kerumunan jamaah haji di alun-alun masjid, dan menemukannya," kata administrasi keagamaan.

Seorang Muslim berusaha, setidaknya sekali, melakukan ibadah ini selama masa hidup mereka, tujuan yang tidak mudah dicapai oleh banyak orang di Tiongkok. Zenz mengatakan, hanya sejumlah kecil Muslim Cina yang dipilih oleh pemerintah untuk bergabung dengan jamaah haji setiap tahun.

(T.RA/S: The Wall Street Journal)

leave a reply
Posting terakhir