Opini: Nikki Haley tidak akan dirindukan di Palestina

Pengunduran diri Duta Besar AS untuk PBB, Nikki Haley, yang terjadi secara tiba-tiba pada 9 Oktober telah memicu banyak spekulasi tentang motivasi dan ambisi politiknya di balik keputusan tersebut. Tetapi bagi rakyat Palestina - dan tentu saja, bagi banyak negara kecil lainnya yang menjadi sasaran diplomasi Haley yang kejam selama dua tahun terakhir - berita itu menimbulkan perasaan lega sesaat.

BY adminEdited Fri,12 Oct 2018,10:14 AM

Oleh: Ramzy Baroud

Pengunduran diri Duta Besar AS untuk PBB, Nikki Haley, yang terjadi secara tiba-tiba pada 9 Oktober telah memicu banyak spekulasi tentang motivasi dan ambisi politiknya di balik keputusan tersebut. Tetapi bagi rakyat Palestina - dan tentu saja, bagi banyak negara kecil lainnya yang menjadi sasaran diplomasi Haley yang kejam selama dua tahun terakhir - berita itu menimbulkan perasaan lega sesaat.

Selama satu tahun sembilan bulan, Haley dengan senang hati memimpin upaya keras pemerintahan Trump untuk melemahkan perjuangan Palestina atas hak dan penentuan nasib sendiri, memuntahkan kebencian terhadap warga Palestina dan menyanyikan pujian untuk Israel di setiap kesempatan yang ia peroleh. Tidak ada penjelasan rasional atas kebencian Haley terhadap orang-orang Palestina dan cintanya terhadap Israel, selain oportunisme belaka.

Dalam buku terlarisnya, Fire and Fury:  Inside the Trump White House, Michael Wolff menggambarkan Haley sebagai "oportunis" yang "ambisius seperti Lucifer". Dan dilihat dari jalur kariernya, dia mungkin sama.

Haley hampir sepenuhnya tidak dikenal, bahkan secara nasional, hingga akhirnya Presiden Donald Trump memilihnya untuk menjadi diplomat Amerika di PBB awal tahun lalu.

Terlahir dalam keluarga Indian imigran, Nimrata "Nikki" Haley adalah seorang akuntan yang mengelami beberapa perubahan tak terduga yang menyebabkan ia menjadi gubernur negara bagian South Carolina selama dua periode. Jika bisa dikatakan, ia cocok untuk jabatan itu, maka pasti ia tidak memenuhi syarat untuk menjadi wakil kebijakan luar negeri AS di lembaga internasional paling penting di dunia.

Segera setelah dikonfirmasi posisi barunya, ia mengembangkan disposisi yang akan diingat oleh Palestina sebagai yang paling agresif dan arogan di antara semua utusan AS untuk PBB sejak pembentukan Israel dan penghancuran Palestina pada tahun 1948.

Dapat dikatakan bahwa perilaku anti-Palestina Haley di PBB adalah hasil alami dari pendalaman dukungan AS untuk Israel.

Benar, perjanjian AS-Israel di PBB sama tuanya dengan Israel itu sendiri. Namun dua dekade terakhir telah membawa hubungan ini ke tingkat yang baru. Posisi AS yang sudah condong pada pendudukan Israel atas Palestina dan penggunaan kekuasaan vetonya untuk melindungi Israel dari kritik internasional mencapai puncaknya selama masa duta George W Bush untuk PBB, John Negroponte (2001-2004).

The "Negroponte doctrine" - penolakan instan, dan jika perlu, memveto setiap resolusi Dewan Keamanan PBB yang kritis terhadap Israel - tetap menjadi pokok dalam kebijakan luar negeri AS hingga hari ini, dengan pengecualian Resolusi 2334.

Pada 23 Desember 2016, Pemerintahan Obama abstain dari pemungutan suara pada resolusi yang mengutuk pembangunan permukiman ilegal Yahudi Israel di Wilayah Pendudukan Palestina. Tindakan terakhir Obama, meskipun lemah dan tidak efektif, telah melanggar prinsip utama diplomasi AS di PBB. Diharapkan, Resolusi 2334 membuat marah Israel dan pendukungnya dalam pemerintahan Trump yang baru.

Segera setelah itu, Haley tiba di New York dengan mandat yang jelas dan mendesak: untuk membenarkan bahwa (sikap pemerintahan Obama) adalah "salah" dan menegaskan kembali dukungan tanpa syarat AS untuk Israel di PBB.

Karena ingin meyakinkan Israel bahwa Israel tidak ditinggalkan oleh Washington, Haley meluncurkan kampanye pro-Israel pada konferensi kebijakan tahunan Komite Urusan Publik Israel Amerika (AIPAC) pada Maret 2017, dengan menggunakan bahasa yang aneh dan tidak bijaksana.

"Ada sheriff baru di kota," katanya mengumumkan di depan 18.000 peserta konferensi, yang 'mabuk' karena kegembiraan.

"Aku memakai sepatu hak. Itu bukan sekedar mode," katanya. "Itu karena jika aku melihat sesuatu yang salah, maka kami akan segera menendangnya."

Dengan "sesuatu yang salah", Haley mengacu pada setiap kecaman Israel, atau permintaan akuntabilitas dan penghormatan terhadap hukum internasional di PBB, seperti dalam Resolusi 2334, yang ia gambarkan sebagai "tendangan di usus."

AS tidak "memiliki teman yang lebih hebat dari Israel," tegasnya.

Haley tetap setia pada kata-katanya. Ia mengubah PBB menjadi platform untuk membela Israel dan mengutuk orang Palestina dan pendukung mereka dalam komunitas internasional.

"Doktrin Haley" bahkan melangkah lebih jauh dari Negroponte, karena yang terakhir sebagian besar terbatas pada pemblokiran resolusi yang kritis terhadap Israel. Haley, di sisi lain, membela Israel di setiap kesempatan, dan, bersama dengan Duta Besar Israel untuk PBB Danny Danon, ia berkonspirasi untuk menghukum negara-negara dan badan-badan PBB, termasuk UNESCO dan UNRWA, yang mengakui hak-hak Palestina atau memberikan bantuan kepada pengungsi Palestina.

Karenanya, Haley mencoba untuk mengelola PBB dari dalam - memberi imbalan dan menghukum sesuai keinginannya - untuk mengakhiri apa yang secara aneh dianggapnya sebagai penargetan sistematis organisasi Israel.

Haley mengakui Yerusalem sebagai ibukota Israel dan menyerukan relokasi kedutaan negaranya sebelum Pemerintahan Trump secara resmi melakukannya pada bulan Desember 2017.

"Ibukota harus di Yerusalem dan kedutaan harus dipindahkan ke Yerusalem," katanya kepada Jaringan Penyiaran Kristen sayap kanan selama wawancara pada Mei 2017.

Dalam sebuah kunjungan ke Israel pada Juni 2017, ia menuduh PBB dalam konferensi pers yang diselenggarakan bersama dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu tentang "bullying" Israel. "Jika ada sesuatu yang membuat saya tidak sabar, maka itu adalah pengganggu - dan PBB sedang menggertak seperti itu kepada Israel karena mereka bisa," katanya.

Gagasan, bahwa ketidakadilan PBB terhadap Israel, adalah jantung dari wacana miring Haley. Beberapa bulan kemudian, pada bulan November 2017, ia berbicara tentang mengapa dia mengunjungi Israel:

"Saya pergi ke Israel untuk melihat langsung negara itu, di mana PBB menghabiskan separuh waktunya. Sayangnya, saya tidak bercanda - itu konyol. Sepertinya kehancuran kasar di PBB adalah separuh waktu di Israel dan separuh waktu di 192 negara lainnya. "

Tentu saja, jika Haley meluangkan waktu untuk memikirkan pernyataan ini, ia akan menyadari bahwa pendudukan Palestina yang tidak terselesaikan tidak akan menjadi masalah yang berulang di PBB jika bukan karena dukungan AS yang buta dan tanpa syarat terhadap Israel. Tapi, tentu saja, introspeksi semacam itu tidak penting bagi Haley, yang melanjutkan omelan anti-Palestinanya selama berbulan-bulan mendatang.

Pada bulan Desember 2017, diplomat anti-intimidasi memproklamirkan diri mengancam mereka yang memilih mendukung rancangan resolusi yang disponsori Mesir yang menyatakan "penyesalan mendalam pada keputusan baru-baru ini mengenai status Yerusalem." Ia memveto rancangan itu, tentu saja, yang didukung oleh semua anggota Dewan Keamanan, menyebut pemungutan suara sebagai "penghinaan" yang tidak akan dilupakan.

Pada tanggal 14 Mei, penembak jitu Israel menembaki demonstran yang tidak bersenjata di pagar yang memisahkan Gaza yang terkepung dari Israel, menewaskan lebih dari 60 orang dan melukai ribuan lainnya. Haley adalah satu-satunya anggota Dewan Keamanan yang tidak bisa memahami kemarahan internasional atas salah satu pembantaian terburuk Israel dalam beberapa tahun.

"Tidak ada negara di ruangan ini yang akan bertindak dengan lebih menahan diri daripada Israel," katanya menguliahi duta besar lainnya segera setelah mereka terdiam sejenak untuk mengenang korban-korban Gaza.

Saat masa jabatannya di PBB berumur pendek, namun pengaruhnya sangat merusak dan menimbulkan luka bagi upaya internasional untuk membawa keadilan bagi Palestina dan bagi keyakinan rakyat Palestina akan keefektifan PBB. Dan sementara Haley dikritik oleh Palestina karena melanggar hukum internasional, ia justru terus-menerus dipuji oleh Israel dan teman-temannya di Washington karena menjadi "sahabat sejati Israel".

"Ia adalah seorang juara hebat Israel di Dewan Keamanan," kata Elliott Abrams, seorang neo-con yang menjabat sebagai wakil penasihat keamanan nasional selama masa kepresidenan George W Bush.

Segera setelah pengunduran dirinya diumumkan, Danon dengan senang hati berbicara tentang Haley karena menantang "bias anti-Israel" di PBB.

"Terima kasih atas dukungan Anda untuk Negara Israel, yang membantu mengarah pada perubahan status Israel di PBB," kicauaannya di tweeter, menulis dengan nada lembut, "Terima kasih atas persahabatan... Di mana pun Anda berada, Anda akan terus menjadi teman sejati Negara Israel."

Hubungan AS-Israel di PBB dan perang yang sedang berlangsung mereka terhadap hak-hak Palestina cenderung tetap tidak berubah, bahkan setelah keberangkatan Haley. Tapi ia secara pribadi melakukan banyak kerusakan dengan taktik bullying-nya yang pasti tidak akan terlewatkan di Palestina.

(Ramzy Baroud adalah kolumnis internasional, konsultan media dan penulis)

(T.RA/S: Aljazeera)

leave a reply
Posting terakhir