12 Poin klaim Palestina ada di dalam rencana perdamaian Timur Tengah Trump

Ramallah, SPNA - Pemerintah Trump terus mengajukan usulan untuk kesepakatan Israel-Palestina dijaga ketat, sebuah dokumen kebijakan ....

BY adminEdited Mon,05 Mar 2018,12:55 PM

Ramallah, SPNA - Pemerintah Trump terus mengajukan usulan untuk kesepakatan Israel-Palestina dijaga ketat, sebuah dokumen kebijakan yang diumumkan pada hari Jumat oleh pejabat tinggi Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) mengklaim mengungkapkan isi kerangka kesepakatan AS.

Bahkan pekan lalu Gedung Putih mengatakan bahwa rencana Israel-Palestina belum selesai dan "tidak ada yang tahu seperti apa rencana tersebut."

Namun, Sekretaris Jenderal PLO Saeb Erekat mengedarkan sebuah makalah kepada pejabat Fatah yang berjudul, "Dikte Presiden Trump untuk fase baru: memberlakukan sebuah solusi, Juni 2017 - Maret 2018." Dokumen tersebut, yang diterbitkan pada hari Jumat oleh beberapa media Palestina, menguraikan apa yangdi klaim Erekat tersebut dalam kesepakatan yang dibuat Amerika Serikat.

Erekat tidak menulis bagaimana ia memperoleh rancangan rencana AS tersebut. Ia sebelumnya menjabat sebagai juru runding utama Palestina dan memiliki hubungan diplomatik yang luas.

"Kami tidak boleh menunggu sampai garis besar dan isi dari rencana pemblokiran dan pendahuluan ini diumumkan," kata Erekat, yang dengan jelas kecewa dengan rincian proposal perdamaian yang seharusnya.

Inilah 12 poin utama yang diklaim Erekat merupakan rencana kesepakatanTrump:

1. Mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

2. Ibu kota Palestina berada di pinggiran kota Yerusalem.

3. Pencaplokan Israel sebagian kecil Tepi Barat. Erekat mengklaim bahwa Gedung Putih mengusulkan 10% wilayah strategis dicaplok oleh Israel, sementara Erekat menulis bahwa Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menginginkan 15%, termasuk beberapa blok permukiman utama. Seharusnya pencaplokan akan terjadi setelah jangka waktu tiga bulan.

4. Kontur negara Palestina akan dibangun.

Pemerintahan Trump akan mengumumkan konsep keamanan bersama untuk Israel dan negara Palestina sebagai mitra perdamaian. Konsep tersebut akan mencakup pembentukan negara Palestina yang demiliterisasi dengan sebuah kepolisian yang kuat; kerjasama keamanan bilateral, regional dan internasional dengan partisipasi Yordania, Mesir dan AS, sambil membiarkan pintu terbuka bagi negara lain untuk bergabung; kehadiran pasukan Israel di sepanjang Sungai Yordan dan "perbukitan pusat" di Tepi Barat untuk melindungi kedua negara; dan memberi Israel tanggung jawab keamanan untuk kasus-kasus darurat.

5. Wilayah akan diserahkan secara bertahap dalam kontrol penuh Palestina

Penarikan Israel dan pemindahan secara bertahap di luar Wilayah A (yang saat ini berada di bawah kendali penuh Palestina) dan Wilayah B (yang saat ini dikendalikan secara bersama) Tepi Barat, sambil menyerahkan kontrol wilayah baru dari Area C (saat ini berada di bawah kendali Israel) kepada orang-orang Palestina, berdasarkan kinerja PA, setelah itu negara Palestina akan diumumkan di dalam perbatasan ini.

6. Dunia akan mengakui Israel sebagai tanah air bagi orang-orang Yahudi, dan negara Palestina yang baru terbentuk akan diakui sebagai tanah air bagi orang-orang Palestina.

7. Israel akan menjamin kebebasan beribadah di semua tempat suci keagamaan.

8. Pihak Palestina akan dialokasikan untuk digunakan di pelabuhan Ashdod dan Haifa dan di Bandara Internasional Ben Gurion, sementara Israel akan mempertahankan tanggung jawab keamanan.

9. Israel akan mempertahankan kontrol keamanan utama di penyeberangan perbatasan internasional, namun pihak Palestina akan tetap dihadirkan.

10. Israel akan mengendalikan perairan teritorial, wilayah udara dan gelombang elektromagnetik, namun akan memastikan kebutuhan Palestina terpenuhi.

11. Sebuah jalan yang aman di bawah kedaulatan Israel akan diciptakan untuk memastikan kedekatan antara Tepi Barat dan Jalur Gaza.

12. Adanya sebuah solusi yang adil bagi "pengungsi" Palestina untuk permukiman dalam negara Palestina masa depan.

(T.RA/S: Breitbart)

leave a reply
Posting terakhir