Netanyahu memuji keputusan AS untuk menutup kantor PLO di Washington

Yerusalem, SPNA - Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada hari Selasa (11/09/2018) memuji pemerintahan Trump karena keputusannya untuk menutup kantor Organisasi Pembebasan Palestina di Washington D.C,.....

BY adminEdited Wed,12 Sep 2018,11:01 AM

Yerusalem, SPNA - Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada hari Selasa (11/09/2018) memuji pemerintahan Trump karena keputusannya untuk menutup kantor Organisasi Pembebasan Palestina di Washington D.C, dengan mengatakan bahwa hal itu adalah "keputusan yang benar."

"AS mengambil keputusan yang benar," Netanyahu mengatakan dalam sebuah pernyataan di akhir liburan Rosh Hashanah. "Israel mendukung tindakan-tindakan yang dimaksudkan untuk menjelaskan kepada Palestina bahwa menolak bernegosiasi dan menyerang Israel di forum internasional tidak akan mengantarkan pada perdamaian."

Michael Oren, seorang wakil menteri dan mantan duta besar di Washington, juga memuji langkah AS tersebut.

"Dengan penutupan kantor PLO di Washington, pemerintahan Amerika tidak mengubah aturan permainan, tetapi hanya memulihkan merek perundingan."

Sebelumnya, utusan Palestina untuk Washington mengatakan, stafnya telah diberi satu bulan untuk berkemas setelah AS memerintahkan kantor ditutup.

Husam Zomlot, mengatakan kepada The Associated Press bahwa penutupan itu tidak akan menghalangi warga Palestina untuk mewujudkan sebuah negara dengan Yerusalem timur sebagai ibu kota.

"Kami kehilangan pemerintahan AS tetapi kami memperoleh hak-hak nasional kami," kata Zomlot, yang dipanggil kembali ke Ramallah di musim semi di tengah ketegangan antara Washington dan pemimpin Palestina.

Departemen Luar Negeri AS mengkonfirmasi pada hari Senin bahwa pihaknya memerintahkan penutupan kantor PLO di Washington, dan mengatakan bahwa Palestina tidak mendukung pembicaraan damai dengan Israel.

Israel sebelumnya menyambut baik langkah itu, dengan Kantor Perdana Menteri mengatakan, "Banding Palestina terhadap ICC dan penolakan mereka terhadap perundingan dengan Israel dan AS bukanlah cara untuk mencapai perdamaian, dan adalah langkah yang yang baik bahwa AS mengambil sikap yang jelas. dalam hal ini. "Pengumuman tersebut datang saat kemarahan AS tumbuh di atas perlawanan Palestina atas tawaran damai dan seruan oleh Otoritas Palestina untuk Pengadilan Kriminal Internasional guna menyelidiki Israel.

Juru bicara Presiden Palestina Mahmoud Abbas, Nabil Abu Rudeineh, mengatakan bahwa pemerintah Ramallah akan mempertahankan "komitmennya terhadap resolusi legitimasi internasional" meski ada langkah yang ditempuh AS.

Menurut pernyataan tertulis yang dikeluarkan pada hari Senin, Rudeineh mengatakan masalah inti konflik, termasuk status Yerusalem dan pengungsi Palestina, "lebih penting daripada hubungan dengan Amerika Serikat."

Hanan Ashrawi, anggota Komite Eksekutif PLO, mengecam langkah yang direncanakan itu sebagai sesuatu "sangat kejam" dan "dengki."

Langkah itu dilakukan setelah tiga pekan berturut-turut mengumumkan pemotongan dana AS ke Palestina dan di tengah pernyataan Presiden AS Donald Trump bahwa ia hanya akan melanjutkan dukungan keuangan jika Palestina menyetujui kesepakatan damai dengan Israel.

PA telah memboikot pemerintahan Trump dan menolak upaya perdamaiannya sejak pengakuan presiden AS atas Yerusalem sebagai ibukota Israel pada bulan Desember tahun lalu. Palestina mengklaim Yerusalem Timur - yang diambil Israel dari Yordania dalam Perang Enam Hari 1967 dan kemudian dianeksasi - sebagai ibu kota negara masa depan mereka.

Penasihat Keamanan Nasional Trump John Bolton mengatakan, keputusan Departemen Luar Negeri untuk menutup kantor Organisasi Pembebasan Palestina di Washington mencerminkan "keprihatinan kongres dengan upaya Palestina untuk mendorong penyelidikan ICC tentang Israel."

Pada bulan Mei, juru bicara Dewan Keamanan Nasional mengatakan, Gedung Putih menimbang untuk menutup kantor PLO setelah menteri luar negeri PA mengirimkan "rujukan" ke ICC yang menyerukan penyelidikan kebijakan permukiman Israel di Tepi Barat dan bentrokan kekerasan di perbatasan Gaza.

Pada pertengahan November tahun lalu, Departemen Luar Negeri AS menginformasikan kepada Menteri Luar Negeri PA Riyad al-Malki bahwa kantor PLO di DC akan ditutup karena Palestina telah melanggar mandat Kongres AS 2015.

Pada saat itu, seorang pejabat Departemen Luar Negeri AS mengutip "pernyataan tertentu yang dibuat oleh para pemimpin Palestina" tentang Pengadilan Pidana Internasional sebagai pelanggaran.

Dalam sebuah pidato di Majelis Umum PBB pada tahun 2017, Presiden PA Mahmoud Abbas tampaknya melanggar undang-undang AS, dengan mengatakan, “Kami juga telah menyerukan Mahkamah Pidana Internasional, sebagaimana hak kami, untuk membuka penyelidikan dan untuk menuntut para pejabat Israel” terkait aktivitas permukiman Israel, katanya.

(T.RA/S: Times of Israel)

leave a reply
Posting terakhir

AS mengumumkan penutupan kantor PLO di Washington

Washington, SPNA - Penasihat keamanan nasional AS, John Bolton, diperkirakan akan mengumumkan pada hari Senin (10/09/2018) bahwa AS akan menutup kantor Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) di Washington, D.C., ....