Abbas pertimbangkan untuk memutuskan hubungan dengan Washington

Ramallah, SPNA - Marah dengan tindakan Presiden Donald Trump baru-baru ini, pemimpin Otoritas Palestina (PA) Mahmoud Abbas dikatakan mempertimbangkan untuk memutuskan hubungan terakhirnya dengan pemerintah AS, ...

BY adminEdited Thu,13 Sep 2018,10:32 AM

Ramallah, SPNA - Marah dengan tindakan Presiden Donald Trump baru-baru ini, pemimpin Otoritas Palestina (PA) Mahmoud Abbas dikatakan mempertimbangkan untuk memutuskan hubungan terakhirnya dengan pemerintah AS, termasuk kerja sama keamanan yang kritis, Channel 10 Israel melaporkan pada Selasa (12/09/2018).

Perubahan ini dilakukan sebagai tanggapan terhadap pemerintah Trump yang baru-baru ini meluncurkan serangkaian langkah yang dirancang untuk menghukum PA.

Para pejabat yang dekat dengan Presiden Abbas mengatakan kepada Channel 10 bahwa langkah-langkah Amerika, termasuk pemutusan pendanaan untuk UNRWA , Badan pengungsi PBB yang berurusan dengan Palestina, dan rumah sakit Yerusalem Timur, dapat menyebabkan meningkatnya kekerasan di wilayah tersebut, dan PA telah mempertimbangkan untuk memutuskan semua hubungan dengan Washington.

"Trump telah menjadi musuh rakyat Palestina dan musuh perdamaian. Presiden Amerika mendorong teror dan ekstremisme dengan kebijakannya yang dapat mengarah pada kekerasan di kawasan itu, yang akan meledak di wajah Israel dan AS,” kata pejabat tersebut kepada Channel 10.

Penutupan kantor PLO di Washington merupakan pukulan lain dalam serangkaian tindakan yang diberlakukan oleh pemerintahan Trump untuk menekan Palestina agar kembali ke meja perundingan dengan Israel.

Abbas dan para pembantu utamanya telah menghindari peran Amerika Serikat sebagai mediator dalam proses perdamaian. Langkah ini ditempuh menyusul keputusan Trump untuk memindahkan kedutaan AS ke Yerusalem dan secara resmi mengakui kota itu sebagai ibu kota Israel. Sebagai balasan, Washington telah memotong program bantuannya untuk wilayah Palestina.

Dalam beberapa pekan terakhir, Amerika Serikat telah memangkas lebih dari $ 200 juta bantuan bilateral kepada Palestina di samping pemotongan dana untuk rumah sakit UNRWA dan Yerusalem Timur.

Meskipun secara resmi memboikot pemerintahan Trump setelah pemindahan kedutaan, pejabat keamanan Palestina telah melanjutkan kerja sama dengan para pejabat intelijen AS, termasuk pertemuan antara CIA dan delegasi Palestina dari pejabat keamanan dan intelijen di Washington awal bulan ini.

PA terlibat dalam kerja sama keamanan penting dengan AS, kemitraan yang mungkin mengisyaratkan Abbas mungkin akan berakhir sebagai konsekuensi dari kebijakan Trump.

(T.RA/S: 124 News)

leave a reply
Posting terakhir