Pasukan Israel Serang Pawai Anti Pemukiman Permukiman Ilegal di Masafer Yatta

Pemerintah pendudukan dan kelompok pemukiman mempercepat waktu untuk mendapatkan kendali atas lahan seluas mungkin, membangun lebih banyak permukiman dan membangun jalan, dengan memanfaatkan status virus Corona.

BY Mohamed AlhirtaniEdited Sat,09 Jan 2021,12:00 PM


Yerusalem, SPNA - Pasukan pendudukan Israel, pada Jumat (08/01/2021), menghadang aktivitas pawai anti pembangunan pemukiman ilegal dan penyitaan ratusan hektar tanah Palestina, di Masafer Yatta, Hebron, di selatan Tepi Barat yang dianeksasi.

Pasukan pendudukan menyerang para peserta dalam pawai anti-permukiman di Khirbet Al-Tuwani, timur Yatta, yang diorganisir oleh aktivis lokal dan asing, dan menyerang mereka dengan melemparkan granat setrum dan gas air mata serta menembakkan peluru logam berlapis karet.

Para demonstran mengibarkan bendera dan spanduk Palestina yang mengecam pendudukan dan kejahatan pemukim Israel.

Pawai itu dilakukan setelah seruan bagi pemuda Palestina untuk berpartisipasi dalam kegiatan melawan permukiman ilegal di daerah terpisah di Tepi Barat pada hari Jumat, dengan judul “Ketahanan dan ketabahan menghadapi para pemukim ilegal Israel”.

Empat undangan disebarkan dari kota Hebron untuk berpartisipasi dalam kegiatan anti pemukiman dan serangan pemukim di Khirbet Al-Tuwani, Masafer Yatta, Jabal Al-Jumah dan di daerah Bab Al-Zawiya di pusat kota.

Sebelumnya, Ratib al-Jabour menjelaskan bahwa pasukan pendudukan telah merebut 360 hektar tanah milik penduduk Palestina, dan hari ini para pemilik tanah berhenti untuk menghadapi permukiman sengit yang belum pernah terjadi sebelumnya ini dengan pasukan pendudukan Israel.

Hebron dianggap sebagai kota kedua setelah Yerusalem dalam prioritas pemukiman yang ditargetkan otoritas pendudukan Israel karena kepentingan historis bangsa dan agama Yahudi.

Hebron menderita karena keberadaan lebih dari lima puluh tempat pemukiman Israel di mana sekitar tiga puluh ribu pemukim ilegal Israel tinggal. Pemukim ilegal Israel turut bekerja untuk memperkuat cengkeraman keseluruhan di kota Hebron dengan menyerang ladang dan kebun milik rakyat Palestina.

Pemerintah pendudukan dan kelompok permukiman mempercepat waktu untuk mendapatkan kendali atas lahan seluas mungkin, membangun lebih banyak permukiman dan membangun jalan, dengan memanfaatkan status virus Corona.

Perkiraan Palestina menunjukkan bahwa ada sekitar 650.000 pemukim di pemukiman di Tepi Barat dan Yerusalem yang diduduki. Mereka tinggal di 164 permukiman ilegal dan 116 titik permukiman lainnya.

(T.NA/S: Paltoday)

leave a reply
Posting terakhir

Pasukan Israel Intimidasi Acara Pengolahan Tanah di Masafer Yatta

Pasukan pendudukan dan pemukim Israel berusaha melakukan pelanggaran terus menerus terhadap penduduk Yatta dan al-Musafir. Mereka memaksa penduduk tersebut meninggalkan rumah dan tanah mereka, yang ingin dikendalikan pemerintah pendudukan Israel untuk kepentingan perluasan pemukiman ilegal Israel.